Kasus Anak Gugat Ayah di PN Bandung Berakhir Damai

    Antara - 10 Februari 2021 23:12 WIB
    Kasus Anak Gugat Ayah di PN Bandung Berakhir Damai
    Koswara memeluk anaknya Deden di PN Bandung, Jalan LLRE Martadinata, Kota Bandung, Jawa Barat, Rabu, 10 Februari 2021. ANTARA/Bagus Ahmad Rizaldi



    Bandung: Kasus gugatan anak terhadap ayah terkait tanah warisan sebesar Rp3 miliar di Pengadilan Negeri (PN) Bandung berakhir damai. Perdamaian terjadi setelah Majelis Hakim memutuskan kasus tersebut menempuh tahap mediasi.

    Kuasa Hukum tergugat, Bobby Herlambang, mengatakan dengan berdamai-nya kedua belah pihak, hubungan keluarga tersebut kini telah pulih seperti sedia kala.






    "Semoga ke depannya tidak ada lagi perkara seperti ini, karena ini akan jadi preseden buruk untuk anak-anak kita di masa depan," kata Bobby di PN Bandung, Jalan LLRE Martadinata, Kota Bandung, Jawa Barat, Rabu, 10 Februari 2021.

    Baca: PPKM Dinilai Efektif Turunkan Kasus Covid-19 di Purbalingga

    Mediasi terbilang berjalan lebih cepat dari batas waktu yang diberikan oleh Majelis Hakim. Pada sidang sebelumnya, Selasa, 26 Januari 2021, Majelis Hakim memberikan tenggat waktu selama 30 hari kepada kedua belah pihak untuk menempuh mediasi.

    Namun pada Rabu ini anak yang merupakan penggugat yakni Deden sudah berdamai dengan ayahnya yang berumur 85 tahun, Koswara, yang menjadi tergugat.

    Deden nampak mendorong kursi roda yang diduduki Koswara untuk masuk ke ruang mediasi yang berada di PN Bandung. Selain itu Deden juga memeluk ayahnya sebelum proses perdamaian di PN Bandung dimulai.

    Saat itu tangis haru menyelimuti keluarga tersebut. Selain Deden dan Koswara, para saudara dan kerabatnya pun turut hadir ke ruang mediasi.

    "Saya minta maaf juga kepada Pak RT dan kepada masyarakat semua, itu juga sudah mendukung keluarga kami untuk berdamai," ungkap Deden.

    Sementara anak Koswara lainnya yang bernama Hamidah mengatakan tidak ada pencabutan gugatan dalam perkara tersebut. Namun keputusannya, kedua belah pihak sepakat untuk berdamai.

    Sebelumnya Hamidah sendiri berada di pihak Koswara untuk melawan gugatan kakaknya yakni Deden. Dia mengaku bersyukur kasus ini bisa berakhir dengan perdamaian.

    "Semuanya bersatu kembali, sudah dipulihkan kembali, terimakasih kepada rekan-rekan semua," ujar Hamidah.

    Gugatan itu sendiri bermula dari Deden yang tidak terima tanah warisan milik Koswara yang berada di Jalan AH Nasution itu akan dijual.

    Koswara sendiri hendak menjual tanah tersebut tak lain hanya untuk dibagi-bagikan kepada seluruh ahli warisnya, termasuk Deden.

    Sedangkan Deden tidak terima karena toko tempat ia mencari mata pencaharian sehari-hari itu berdiri di tanah warisan yang akan dijual oleh Koswara. Sejauh ini Deden pun menyewa bangunan toko itu sejak tahun 2012.

     

    (DEN)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id