comscore

Sopir Bus Penyebab Kecelakaan Beruntun di Tol Cipularang Diburu

MetroTV - 28 Juni 2022 17:25 WIB
Sopir Bus Penyebab Kecelakaan Beruntun di Tol Cipularang Diburu
Kabid Humas Polda Jawa Barat, Kombes Ibrahim Tompo. (Metro TV)
Bandung: Polisi terus menyelidiki kasus tabrakan beruntun yang melibatkan belasan kendaraan di KM 92 Tol Cipularang, Jawa Barat. Petugas masih mencari sopir bus Laju Prima yang diduga sebagai penyebab kecelakaan.

"Update-nya sampai sekarang kita masih belum menemukan sopir busnya. Kita minta dari pihak perusahaan otobusnya untuk membantu menyerahkan (sopir) ke penyidik untuk dilakukan pemeriksaan," ujar Kabid Humas Polda Jawa Barat, Kombes Ibrahim Tompo, Selasa, 28 Juni 2022.
"Namun apabila tidak menyerahkan diri, sopir bus akan masuk dalam DPO," imbuhnya.

Saat ini Polda Jabar sudah berkoordinasi dengan tim ahli dari perhubungan darat untuk mencocokan hasil teknis dengan keterangan para saksi untuk mengetahui penyebab pasti kecelakaan itu. 

"Kita baru lakukan pemeriksaan teknis terhadap kendaraan bus digunakan untuk ramp check dengan ahli perhubungan darat, dimana nantinya akan kita cocokan dengan keterangan saksi-saksi," tutur Ibrahim.
 
Baca juga: Kecelakaan Beruntun di Tol Cipularang, Polisi Segera Tetapkan Tersangka

Sementara itu Tim Traffic Analysis Accident (TAA) juga sudah memulai penyelidikan intensif di tempat kejadian perkara (TKP) dengan dibantu oleh PJR Mabes Polri dan Polres Purwakarta.

Petugas menggunakan teknologi scanner di 12 titik lokasi guna mengetahui keronologi kejadian baik sebelum saat peristiwa maupun sesudah kecelakaan terjadi. Hasil olah TKP akan diketahui beberapa hari kedepan.

Sebelumnya, kecelakaan beruntun terjadi di KM 92 Tol Cipularang, Kecamatan Sukatani, Purwakarta, Jawa Barat (Jabar), pada Minggu malam, 26 Juni 2022. Kecelakaan beruntun diduga akibat rem bus Laju Prima blong merusak 17 kendaraan dan melukai 23 orang.

Sebanyak 15 dari 23 korban luka-luka  langsung dibawa ke RS Abdul Radjak Purwakarta dan delapan korban diantaranya masih dirawat secara intensif. Kemudian sebanyak 5 korban yang dirawat di Instalasi Gawat Darurat (IGD) sudah dipindah ke ruang perawatan. (Roni Halim/Narendra Wisnu Karisma)

(MEL)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id