comscore

Banjir dan Longsor Kembali Melanda Sukabumi

Media Indonesia.com - 07 November 2021 19:11 WIB
Banjir dan Longsor Kembali Melanda Sukabumi
Sebuah mobil melintasi ruas jalan yang digenangi air yang meluap saat hujan deras di Kota Sukabumi, Jawa Barat. (Foto: MI/Benny Bastiandi)
Sukabumi: Banjir dan tanah longsor kembali terjadi di sejumlah wilayah di Kota Sukabumi, Jawa Barat, bersamaan tingginya curah hujan sejak Minggu siang, 7 November 2021. Laporan data sementara yang diterima BPBD setempat, bencana terjadi di 11 titik.

Kepala Pelaksana BPBD Kota Sukabumi, Imran Wardhani, mengatakan, banjir terjadi di 8 titik, tanah longsor di 2 titik, dan rumah ambruk di 1 titik. BPBD sudah menurunkan tim ke lapangan.
"Ini laporan masih bersifat sementara. Hingga pukul 15.24 WIB, laporan yang kami terima, banjir dan tanah longsor terjadi di 10 lokasi," terang Imran, Minggu, 7 November 2021.

Lokasi banjir berada di Pesantren Assirojul Munir di Kampung Baru Skip RT 04/09 Kelurahan Sriwidari Kecamatan Gunungpuyuh. Kemudian di RW 07 Kelurahan Nyomplong Kecamatan Warudoyong, Jalan Taman Bahagia, Jalan Arif Rahman Hakim, Jalan Bhayangkara, dan Jalan Gotongroyong. 

Sedangkan tanah longsor terjadi di Gang Kobra RT 01/13 Kelurahan Subangjaya Kecamatan Cikole. Sementara titik longsor satu lagi terjadi pada Sabtu petang, 6 November 2021, dan kejadian rumah roboh berada di Gang Titiran Kelurahan Sriwidari Kecamatan Gunungpuyuh.

Baca juga: 90% Pelajar di OKU Sumsel Telah Divaksinasi Covid-19

"Data sementara, yang terdampak banjir ada 7 rumah di Jalan Bhayangkara RT 05/09 Kelurahan Selabatu Kecamatan Cikole. Banjir akibat debit air tinggi sehingga air di aliran sungai meluap," ujar Imran.

Imran menambahkan saat ini personelnya siaga di semua lokasi. Mereka melakukan penanganan sekaligus asesmen.

"Kami terus pantau perkembangan di lapangan. Data terbaru akan kami informasikan lagi," jelasnya. 

Di tengah cuaca ekstrem sekarang, Imran terus mengingatkan masyarakat agar waspada dengan potensi banjir dan tanah longsor. Beberapa hari lalu, sejumlah lokasi di Kota Sukabumi, juga diterjang banjir dan tanah longsor. 

"Di wilayah perkotaan, penyebab banjir genangan dari luapan drainase. Ada juga akibat luapan sungai karena debit air saat hujan deras sangat tinggi. Waspada juga yang tinggal di daerah rawan longsor," terang Imran. (Benny Bastiandi)


(MEL)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id