Lapas Banyuwangi Dibikin Repot Aktivis Antimasker yang Kena Covid-19

    Clicks.id - 08 April 2021 11:06 WIB
    Lapas Banyuwangi Dibikin Repot Aktivis Antimasker yang Kena Covid-19
    Sebanyak 28 napi menjalani karantina selama 14 harus untuk mengantisipasi penyebaran virus korona. (metrotv)



    Banyuwangi: Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas II A Banyuwangi, Jawa Timur, dibuat repot setelah satu naripadana, yaitu aktivis antimasker M Yunus dinyatakan positif covid-19. Kini, 28 napi yang berada dalam satu blok harus menjalani karantina.

    "Pihak lapas segera mengambil langkah mensterilkan blok napi MH yang positif covid dan segera menyemprot desinfektan dua ruangan tersebut," ujar Kepala Lapas Kelas II A Banyuwangi, Wahyu Indarto., Kamis, 8 April 2021.






    Selain itu, lanjut Wahyu, lapas juga meminta kepada Dinas Kesehatan untuk men-tracking semua napi di dua ruangan yang ditempati Yunus.

    Baca juga: Wali Kota Surabaya Naikkan Biaya Operasional RT-RW

    "Setelah trakcing oleh pihak Puskesmas, hasilnya negatif semua. Dua ruang tersebut dijadikan ruangan karantina untuk 28 napi," ucapnya.

    Selama 14 hari menjalani masa karantina, pihak lapas memastikan akan memberikan asupan bergizi, vitamin, dan napi wajib berjemur sinar matahari.

    Terkait kronologis terpaparnya M Yunus, Wahyu mengatakan jika pria yang tersangkut kasus jemput paksa jenazah covid-19 ini sempat mengeluh sakit dan sesak napas.

    "Langkah lapas segera memeriksa serta meberikan obat. Namun napi tersebut masih mengeluh sakit dan meminta rujukan ke RSUD Blambangan dan kami mendapatkan laporan bahwa MH positif (covid-19)," jelasnya.

    (MEL)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id