Riau Antisipasi Lonjakan Penularan Covid-19 Selama Pilkada

    Antara - 11 Oktober 2020 15:00 WIB
    Riau Antisipasi Lonjakan Penularan Covid-19 Selama Pilkada
    Petugas kesehatan mengambil sampel usap hidung pasien untuk pemeriksaan covid-19 di Poli Pinere RSUD Arifin Achmad, Kota Pekanbaru, Riau, Rabu, 16 September 2020. ANTARA FOTO/FB Anggoro
    Pekanbaru: Pemerintah Provinsi Riau mengantisipasi lonjakan penularan covid-19 selama pemilihan kepala daerah (pilkada). Antisipasi dilakukan mulai dari melarang kegiatan yang menghadirkan banyak orang dan berpotensi meningkatkan risiko penularan covid-19.

    "Dalam rangka antisipasi pilkada, kami menambah kapasitas tempat tidur, ruang ICU, dan ventilator (di rumah sakit)," kata Gubernur Riau, Syamsuar, di Pekanbaru, Minggu, 11 Oktober 2020.

    Baca: Gugus Tugas Sleman Temukan Pelanggaran Protokol Kesehatan di Perbelanjaan SCH

    Dia menjelaskan Pemerintah provinsi membantu menyiapkan tambahan 137 tempat tidur pasien, 19 ruang perawatan intensif (ICU), dan 12 ventilator untuk enam rumah sakit milik pemerintah dan swasta di Kota Pekanbaru.

    Penambahan sarana dan prasarana pelayanan pasien antara lain dilakukan di RSUD Arifin Achmad (50 tempat tidur, lima ruang ICU, dan lima unit ventilator) dan RSUD Petala Bumi (13 tempat tidur, dua ruang ICU, dan dua ventilator).

    Selain itu RSJ Tampan akan mendapat tambahan lima ruang ICU dan satu ventilator serta tiga Rumah Sakit Awal Bros di Pekanbaru total akan mendapat tambahan 74 tempat tidur, tiga ruang ICU, dan empat ventilator.

    "Kita antisipasi dan mempersiapkan, sehingga penanganan pasien bisa lebih maksimal," jelas Syamsuar.

    Menurutnya pemerintah provinsi juga mempersiapkan tambahan fasilitas isolasi mandiri bagi pasien covid-19 tanpa gejala atau dengan gejala ringan di Hotel Grand Suka dan Hotel Mutiara Merdeka.

    "Jika ruang isolasi yang kita siapkan penuh juga, maka kita harus siap menambah hotel. Mudah-mudahan jangan sampai terpakai ruang isolasi yang kita siapkan untuk antisipasi pilkada," ujarnya.

    Sembilan dari 12 kabupaten/kota yang ada di Provinsi Riau akan menyelenggarakan pemilihan kepala daerah secara serentak tahun ini.
    Gubernur menekankan pentingnya penerapan protokol kesehatan guna mencegah munculnya klaster penularan covid-19 selama pemilihan kepala daerah dan meminta warganya disiplin menjalankan protokol kesehatan selama pesta demokrasi berlangsung.

     

    (DEN)


    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id