Warga Kamoro Mimika Saling Serang Dipicu Rebutan Jabatan

    ant - 15 Mei 2020 17:21 WIB
    Warga Kamoro Mimika Saling Serang Dipicu Rebutan Jabatan
    Warga Suku Kamoro saling serang di kawasan Timika Indah, Jumat (15/5/2020) (ANTARA/Evarianus Supar)
    Timika: Sekelompok warga Suku Kamoro di Kabupaten Mimika, Papua, Jumat, 15 Mei 2020 terlibat saling serang di kawasan Timika Indah, Timika. Konflik dipicu oleh perebutan jabatan ketua Lembaga Musyawarah Adat Suku Kamoro (Lemasko).

    Kejadian itu bermula dari adanya keputusan Badan Musyawarah Adat (Bamus) Suku Kamoro untuk segera melakukan pergantian kepengurusan Lemasko pimpinan Georgorius Okoare alias Gery Okoare.

    Tidak terima dengan keputusan itu, massa pendukung Gery Okoare kemudian menyerang massa yang sedang menggelar rapat di rumah Philipus Munaweyau, Ketua Bamus Suku Kamoro di kawasan Timika Indah.

    Meski sudah coba dihentikan oleh Gery Okoare, massa pendukungnya tetap merangsek menuju kediaman Philipus Munaweyau.

    Dua kelompok massa akhirnya terlibat saling lempar batu. Dalam jumlah yang lebih besar, massa pendukung Gery Okoare berhasil masuk ke rumah Philipus dan mengobrak-abrik seisi rumah, termasuk kendaraan roda dua dan roda empat yang sedang parkir.

    Sedangkan warga yang tadinya mengikuti rapat di lokasi itu lari kocar-kacir menyelamatkan diri.

    Gery Okoare mengakui kemarahan massa dipicu oleh keputusan Bamus Suku Kamoro untuk melakukan pergantian pengurus Lemasko sementara berjalan saat ini.

    "Warga saya dan masyarakat keberatan dengan rencana itu, lalu emosi dan marah, sehingga menyerang massa yang hendak melakukan pergantian kepengurusan Lemasko. Keputusan Bamus itu sepihak saja. Saya bersama Marianus Maknaipeku (Wakil Ketua Lemasko) justru datang untuk mempertanyakan keputusan Bamus, tapi warga terlanjur emosi dan akhirnya menyerang," kata Gery.

    Gery mengatakan secara hukum dirinya masih sah sebagai Ketua Lemasko.

    Ia dipilih secara mufakat memimpin Lemasko pada 2019 lalu, setelah Ketua Lemasko sebelumnya yaitu Robertus Waraopea meninggal dunia.

    "Sesuai aturan, saya secara otomatis menjadi Ketua Lemasko. Hal itu sesuai dengan AD-ART Lemasko. Kalau ingin mengganti kepengurusan Lemasko sekarang ini mengapa tidak duduk bersama terlebih dahulu," ujar Gery mempertanyakannya.

    Kasat Sabhara Polres Mimika AKP Rosman dan anggotanya yang tiba di lokasi langsung membubarkan massa.

    "Mengingat kondisi saat ini ada wabah pandemi COVID-19, kami minta warga kembali ke rumah masing-masing. Kami akan mediasi masalah ini dengan memanggil pengurus Lemasko dan Bamus agar mencarikan solusi terbaik," kata AKP Rosman.



    (ALB)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id