comscore

Sepekan Hilang, Pencarian 8 Korban Speedboat Tenggelam di Pulau Teor Diperpanjang

Antara - 31 Maret 2022 13:11 WIB
Sepekan Hilang, Pencarian 8 Korban <i>Speedboat</i> Tenggelam di Pulau Teor Diperpanjang
Tim SAR perpanjang operasi pencarian delapan dari 13 penumpang speedboat tenggelam antara Pulau Baam dan Pulau Teor, Kabupaten Seram Bagian Timur sejak 23 Maret 2022. (31/3) (ANTARA/HO/Basarnas Ambon)
Ambon: Kantor Pencarian dan Pertolongan Basarnas Ambon memperpanjang waktu operasi SAR untuk mencari delapan dari 13 penumpang speedboat yang tenggelam antara Perairan Pulau Baam dan Pulau Teor, Kabupaten Seram Bagian Timur, Maluku, sejak 23 Maret 2022.

"Perpanjangan operasi SAR selama tiga hari ini setelah dilakukan evaluasi bersama antara Basarnas dengan Pemkab SBT dan keluarga korban," kata Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Basarnas Ambon, Mustari di Ambon, Kamis, 31 Maret 2022.
Speedboat membawa 13 penumpang ini bertolak dari Desa Tanah Baru, Kecamatan Kesui menuju Kecamatan Teor, Kabupaten Seram Bagian Timur. Namun dalam perjalanannya antara Perairan Pulau Bam dan Pulau Teor, speedboat dihantam gelombang tinggi hingga terbalik dan tenggelam.

Korban yang sudah ditemukan dalam kondisi selamat adalah Husein Keliobas (masyarakat) yang berhasil berenang selama berjam-jam sampai ke darat, kemudian Camat Teor Indah Adhayati Rumakway, Uya Kilkoda dan Gusti Pattikupang (staf Bappeda) Kabupaten SBT, serta Idrus Retob (masyarakat).

Baca: Pesawat Dikerahkan Cari 8 Korban Tenggelam Long Boat di Pulau Teor

Tiga pegawai Inspektorat yang masih dalam pencarian adalah Rinto, Ismail Hatala, dan Ibrahim Kilwouw serta satu staf Bappeda atas nama Fajrin ditambah empat warga lainnya yakni Jafar Rumatiga, Saida Keliobas, Hairudin berusia tiga tahun serta Samsia Rumodar.

Menurut dia, sesuai dengan SOP Basarnas, operasi SAR maksimal dilaksanakan selama tujuh hari pencarian. Namun akhirnya diperpanjang untuk tiga hari ke depan setelah dilakukan evaluasi bersama.

"Pada operasi SAR hari ke tujuh kemarin, SRU 1 yakni KN SAR Abimanyu bertolak dari Dermaga PPN Tual menuju sisi selatan area pencarian pada koordinat 6° 3' 44" S-133° 35' 12" E," jelas Mustari.

Sementara SRU dua yakni unsur gabungan KP Paus PSDKP Tual, KRI TNI AL, Polairud, dan longboat nelayan bergerak menuju arah utara area pencarian pada koordinat 5° 3' 59" S-134° 37' 52" E.

Dengan cuaca yang kurang begitu bersahabat, pencarian pun terus dilakukan Tim SAR gabungan pada sisi utara dan selatan hingga sore hari pukul 17:00 WIT. Namun masih belum menemukan tanda-tanda keberadaan korban. Sehingga pagi ini tim SAR gabungan kembali melanjutkan operasi SAR hari ke delapan.

Dia menambahkan, operasi SAR dilakukan setelah Kantor SAR Ambon menerima informasi dari Sayuti yang merupakan pegawai BPBD Kabupaten Seram Bagian Timur bahwa pada 23 Maret pukul 16.00 WIT, speedboat yang ditumpangi 13 orang penumpang tenggelam antara Perairan Pulau Baam dan Pulau Teor.

(WHS)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id