Gubernur Jatim: Pokoknya Tahun Ini Lokalisasi Balong Cangkring Ditutup

    Amaluddin - 09 Juni 2015 11:48 WIB
    Gubernur Jatim: Pokoknya Tahun Ini Lokalisasi Balong Cangkring Ditutup
    Foto: Gubernur Jawa Timur, Soekarwo/MTVN_Amaluddin
    medcom.id, Surabaya: Sebanyak 47 lokalisasi prostitusi di Jawa Timur akan ditutup satu per satu. Setelah lokalisasi Dolly di Surabaya dan Kedungbanteng di Ponorogo, kini lokalisasi Balongcangkring di Kota Mojokerto yang akan ditutup.

    Upaya penutupan lokalisasi Balongcangkring di bawah naungan Yayasan Mojopahit, itu pun terbentur sejumlah masalah. Pihak yayasan membantah Balongcangkring merupakan lokalisasi. Namun, Pemerintah Provinsi Jawa Timur siap membantu Pemerintah Kota Mojokerto menutup lokalisasi itu.

    "Kami siap mengurus Yayasan Mojopahit misalnya soal PMKS (Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial), Amdal (Analisis dampak lingkungan), bahkan kami siap membiayai," kata Gubernur Jawa Timur Soekarwo, di Gedung Negara Grahadi, Surabaya, Jawa Timur, Senin (8/6/2015).

    Pria yang akrab disapa Pakde Karwo, ini berjanji akan menutup lokalisasi Balongcangkring tahun ini. Saat ini Pemerintah Kota Mojokerto melakukan pendekatan dengan pihak Yayasan Mojopahit.

    "Pokoknya ya tahun ini. Wali Kotanya kan saat ini masih terus melakukan pendekatan terhadap Yayasan Mojopahit," pungkasnya.

    (TTD)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id