75 Persen Indekos di Solo Belum Berizin

    Pythag Kurniati - 08 April 2016 09:58 WIB
    75 Persen Indekos di Solo Belum Berizin
    Kabid Penegakan Perda Satpol PP Solo, Arif Darmawan. (foto: MTVN/Pythag)



    medcom.id, Solo: Sebanyak 75 persen dari 1.500 indekos di Kota Solo belum memiliki izin operasional. Padahal sesuai dengan Peraturan Daerah (Perda) Nomor 9 Tahun 2014 tentang Penyelenggaraan Usaha Pemondokan yang berbunyi setiap orang atau badan yang memiliki usaha pemondokan harus memiliki Tanda Daftar Usaha Pariwisata (TDUP).

    Kepala Bidang Penegakkan Peraturan Daerah Satpol PP Solo, Arif Darmawan mengemukakan Perda tersebut tergolong baru lantaran baru diterapkan pada Desember 2015.






    “Hingga saat ini kita terus lakukan sosialisasi. Tiap pemondokan harus memiliki izin, jika tidak, kita beri teguran tertulis hingga ditutup,” ungkap dia, Jumat (08/04/2016).

    Sebagian besar bangunan indekos berupa rumah dengan kamar-kamar kos, bangunan khusus indekos dan indekos eksklusif. Arif memaparkan masih menemui beberapa kendala dalam melakukan pendataan ribuan indekos di Kota Solo itu.

    “Ketua RT tidak dapat mendata kos-kosan di wilayahnya karena pemilik biasanya mengabaikan Ketua RT untuk masalah pendataan,” lanjutnya.

    Selain itu, pendataan sulit dilakukan karena pemilik indekos yang tidak berada di tempat. “Kan investor-investor itu biasanya cuma investasi rumah aja, tapi yang jaga orang lain,” ungkap dia.

    Arif meminta setiap indekos segera mengurus TDUP secepatnya dengan cara mengisi formulir serta melampirkan dokumen identitas pemohon, NPWP, akta pendirian, izin mendirikan bangunan (IMB), izin gangguan serta surat pernyataan untuk memenuhi kewajiban sebagai penyelenggara usaha pemondokan.

    (MEL)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id