Ubur-ubur Beracun Intai Wisatawan Parangtritis

    Patricia Vicka - 23 Agustus 2016 13:29 WIB
    Ubur-ubur Beracun Intai Wisatawan Parangtritis
    Seorang bocah mendapat perawatan tim SAR Parangtritis usai tersengat ubur-ubur beracun. (Ant/Regina Safri)
    medcom.id, Yogyakarta: Warga yang tengah berwisata ke pantai Parangtritis Yogyakarta diimbau tak bermain ubur-ubur. Binatang bertentakel ini bisa menyebabkan nyeri, mual hingga sesak nafas dan kram perut.

    Kepala Search and Rescue (SAR) Parangtritis Ali Susanto mengatakan dua hari belakangan ubur-ubur tampak berseliweran di Pantai Parangtritits. Pada Minggu 21 Agustus, pihaknya mendapat laporan ada lima anak-anak tersengat. Disusul 3 anak tersengat pada Senin. 

    "Mereka sedang berenang di pinggir laut. Lalu lihat ubur-ubur. Dibuat mainan dan dipegang-pegang akhirnya tersengat. Enggak beberapa lama mengerang kesakitan," jelas Ali melalui sambungan telepon di Yogyakarta, Selasa (23/8/2016). 

    Anak-anak yang tersengat tentakel ubur-ubur ini berusia dibawah 12 tahun. Mereka merasakan panas, perih, nyeri dan mual. Jika didiamkan mereka akan merasa sakit nyeri pada otot dan perut. 

    "Yang bahaya kalau punya sakit asma bisa langsung sesak nafas. Maka kami siapkan tabung oksigen," katanya. 

    Ia mengimbau kepada orangtua untuk mengawasi anak dan segera menjauhkan anaknya begitu melihat ubur-ubur. Adapun bentuk ubur -ubur tersebut adalah berwarna biru bening memiliki kepala seperti jamur dan beberapa tentakel panjang. Bentuknya seperti balon. 

    Pihaknya sudah menerjunkan pasukan untuk bersiaga mengawasi dan mensosialisasikan wisatawan dari sengatan ubur-ubur. 

    "Kami sudah sering peringatkan pengunjung melalui pengeras suara untuk menjauhi ubur-ubur," tutupnya. 

    Ia memperkirakan kelompok ubur-ubur bermunculan karena cuaca dingin dan akan berkeliaran di pantai selatan hingga akhir September.



    (SAN)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id