Istri Yakin Buni Yani Tak Akan Kabur

    Octavianus Dwi Sutrisno - 01 Februari 2019 13:54 WIB
    Istri Yakin Buni Yani Tak Akan Kabur
    Terdakwa kasus dugaan pelanggaran Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE), Buni Yani di Gedung Perpustakaan dan Arsip, Bandung, Jawa Barat, Selasa (14/11). ANTARA FOTO/Fahrul Jayadiputra.
    Depok: Mimin Rukmini yakin suaminya, Buni Yani, tidak akan lari dari masalah hukum yang menjeratnya. Menurut Mimin, suaminya hanya ingin memperjuangkan sejumlah langkah hukum yang bisa ditempuh.

    "Bapak (Buni Yani) tidak akan lari dari tanggung jawab," kata Mimin saat ditemui di kediamannya, Perumahan Kalibaru Permai, Cilodong, Kota Depok, Jawa Barat, Jumat, 1 Februari 2019.

    Baca; Buni Yani Menolak Dieksekusi

    Mimin menegaskan suaminya menolak hasil putusan tingkat kasasi. Sehingga, Buni Yani tidak akan mengikuti perintah eksekusi yang diterbitkan Kejaksaan Negeri Kota Depok.

    "Kan kalian sudah tahu sudah ada surat penolakan tidak akan datang dan sudah ditandatangani juga," jelas Mimin.

    Kuasa Hukum Buni Yani, Aldwin Rahadian, mengatakan telah mengajukan penangguhan eksekusi. Buni Yani akan bereaksi setelah ada putusan dari permohonan penangguhan tersebut.
     
    "Karena kemarin jam satu siang kami sudah mengirimkan surat penangguhan eksekusi, jadi kita menunggu respon saja dari kejari," ucap Aldwin saat dihubungi Medcom.id.

    Baca: Buni Yani Janji Kooperatif bila Dieksekusi

    Buni Yani divonis 18 bulan penjara oleh Pengadilan Negeri Bandung. Dia dinyatakan bersalah melanggar Pasal 32 Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang ITE.

    Kasus yang menjerat Buni Yani bermula saat dia mengunggah potongan video Basuki Tjahaja Purnama (BTP) alias Ahok ketika masih menjabat gubernur DKI. Dia memotong pidato Ahok pada 6 Oktober 2016 yang berdurasi 1 jam 48 menit 33 detik, menjadi 30 detik. 

    Pidato Ahok menjadi polemik lantaran menyinggung Alquran. Buni Yani pun ikut diproses hukum lantaran potongan video editannya menimbulkan keresahan. MA menolak perbaikan kasasi dari Buni Yani dengan nomor berkas pengajuan perkara W11.U1/2226/HN.02.02/IV/2018 sejak 26 November 2018.



    (DEN)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id