Menlu Iran Meminta Maaf atas Rekaman Audio yang Bocor

    Willy Haryono - 03 Mei 2021 14:12 WIB
    Menlu Iran Meminta Maaf atas Rekaman Audio yang Bocor
    Menlu Iran Mohammad Javad Zarif. (AFP)



    Teheran: Usai mendapat teguran dari Pemimpin Agung Iran Ayatollah Ali Khamenei, Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif menyampaikan permohonan maaf atas ucapannya di sebuah rekaman audio yang bocor. Dalam rekaman Zarif terdengar mengatakan bahwa dirinya harus mengorbankan diplomasi karena kebijakan luar negeri Iran dikendalikan pihak militer.

    Rekaman audio tersebut bocor kurang dari dua pekan menjelang pemilihan umum presiden Iran. Khamenei menilai pernyataan Zarif merupakan sebuah "kesalahan besar" karena kebijakan luar negeri suatu negara, termasuk Iran, tak hanya ditentukan oleh kementerian luar negeri.






    Khamenei menegaskan bahwa kemenlu hanyalah "eksekutor" dari keputusan-keputusan yang telah dibuat di level atas.

    "Saya meminta maaf," tulis Zarif via Instagram.

    "Komentar saya telah dicuri dan disalahgunakan musuh dari negara ini, dan hal tersebut telah membuat Anda, pemimpin agung, merasa terganggu," sambungnya, dilansir dari laman Hurriyet Daily News pada Senin, 3 Mei 2021.

    Kecaman Khamenei dilayangkan dalam sebuah pidato di televisi nasional pada 2 Mei lalu. Meski tidak menyebutkan rekaman audio atau nama Zarif secara spesifik, ucapan Khamenei jelas ditujukan kepada sang menteri.

    Menurut Khamenei, ucapan yang telah disampaikan Zarif adalah "repetisi dari apa yang selama ini selalu diucapkan musuh-musuh Iran."

    Baca:  Khamenei Sindir Menlu Iran atas Kontroversi Rekaman Audio

    Meminta maaf, Zarif mengatakan bahwa rekaman audio sepanjang tujuh jam itu sebenarnya bersifat rahasia dan tidak akan dirilis ke publik. Ia mengekspresikan penyesalan mendalam karena pernyataannya melenceng dari arah kebijakan Iran.

    "Mengikuti saran dan keputusan pemimpin agung adalah keharusan yang tak terbantahkan," ungkap Zarif.

    "Komentar Anda adalah keputusan akhir bagi saya dan semua kolega. Sebagai pakar di bidang hubungan internasional, saya selalu meyakini bahwa bidang ini harus selalu mendapat panduan dari para pemimpin," pungkasnya.

    (WIL)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id