Ayatollah Ali Khamenei Mengancam, Kedubes Israel Siaga Keamanan

    Fajar Nugraha - 30 November 2020 06:42 WIB
    Ayatollah Ali Khamenei Mengancam, Kedubes Israel Siaga Keamanan
    Ayatollah Ali Khamenei janjikan serangan balasan atas kematian ilmuwan nuklir Iran. Foto: AFP
    Teherean: Pemimpin tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei pada Sabtu 28 November 2020 mengatakan, akan membalas pembunuhan ilmuwan nuklir negara itu. Ucapannya meningkatkan ancaman konfrontasi baru dengan Barat dan Israel di sisa minggu kepresidenan Donald Trump.

    Khamenei berjanji untuk melanjutkan pekerjaan Mohsen Fakhrizadeh, yang diyakini oleh pemerintah Barat dan Israel sebagai arsitek program rahasia Iran untuk membuat senjata.

    Pembunuhan Jumat itu dapat mempersulit upaya apa pun oleh Presiden terpilih Joe Biden untuk menghidupkan kembali negosiasi kesepakatan nuklir. Trump menarik Washington keluar dari pakta nuklir internasional 2015 yang disepakati antara Teheran dan negara-negara besar.

    Baca: Iran Janjikan PM Israel Respons Keras atas Kematian Fakhrizadeh.

    Khamenei, yang merupakan otoritas tertinggi Iran dan yang bersikeras negara itu tidak pernah mengembangkan senjata nuklir mengatakan, di Twitter bahwa para pejabat Iran harus “mengejar pelaku kejahatan ini dan menghukum para pelakunya dan mereka yang memerintahkannya".

    Dia menyebut Fakhrizadeh sebagai "ilmuwan nuklir dan pertahanan bergengsi" dan mengatakan bahwa dia "menjadi martir oleh tangan penjahat dan tentara bayaran yang kejam".

    "Ilmuwan yang tak tertandingi ini memberikan hidupnya yang berharga dan berharga kepada Tuhan karena upaya ilmiahnya yang besar dan langgeng, dan hadiah tertinggi kemartiran adalah pahala ilahi," tambah Khamenei, seperti dikutip dari AFP, Senin 30 November 2020.

    Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan pada pertemuan kabinet yang disiarkan televisi pada Sabtu bahwa Iran akan menanggapi ‘pada waktu yang tepat’.

    "Sekali lagi, tangan jahat Kesombongan Global dan tentara bayaran Zionis berlumuran darah seorang putra Iran," kata Khamenei, menggunakan istilah yang digunakan pejabat untuk menyebut Israel.

    Kedubes Israel siaga

    Saluran berita Israel N12 mengatakan, Kedutaan Besar Israel telah berada dalam siaga tinggi setelah ancaman pembalasan Iran.



    Read All




    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id