Turki dan Iran Kecam Normalisasi Bahrain-Israel

    Willy Haryono - 13 September 2020 10:40 WIB
    Turki dan Iran Kecam Normalisasi Bahrain-Israel
    Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan (kiri) dan Presiden Iran Hassan Rouhani. (Foto: AFP)
    Istanbul: Turki dan Iran bersama bersama-sama mengecam perjanjian normalisasi yang terjalin antara Bahrain dan Israel. Turki menyebut perjanjian itu "pukulan baru" terhadap perjuangan Palestina, sedangkan Iran menuding Bahrain menggoyang stabilitas kawasan.

    Jumat kemarin, Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengumumkan "perjanjian damai" antara Bahrain dan Israel. Kesepakatan normalisasi terjalin kurang dari sebulan usai Uni Emirat Arab melakukannya dengan Israel.

    Kementerian Luar Negeri Turki mengaku "khawatir" atas langkah Bahrain dan juga "mengecam keras" perjanjian normalisasi tersebut.

    "Langkah itu merupakan pukulan baru dalam upaya membela perjuangan Palestina, dan hanya akan memperkuat Israel dalam melakukan praktik-praktik ilegal terhadap Palestina," ujar Kemenlu Turki, dilansir dari laman Dawn, Minggu 13 September 2020.

    Ankara menyebut langkah Bahrain bertentangan dengan komitmen yang dibuat negara-negara di bawah Inisiatif Perdamaian Arab dan Organisasi Kerja Sama Islam (OKI).

    Kemenlu Iran juga mengecam keras langkah Bahrain. Teheran akan meminta pertanggungjawaban Bahrain atas segala bentuk tindakan Israel yang mengganggu keamanan di kawasa Teluk.

    "Tindakan memalukan Bahrain telah mengorbankan perjuangan Palestina," sebut Kemenlu Iran dalam sebuah pernyataan di televisi.

    Sejumlah warga Bahrain mengecam perjanjian normalisasi dengan Israel. Mereka menyalurkan kemarahan via media sosial dengan tagar "Bahrain menolak normalisasi" dan "normalisasi adalah pengkhianatan."

    "Ini adalah hari yang kelam dalam sejarah Bahrain," tulis mantan anggota parlemen Bahrain, Ali Alaswad.

    (WIL)


    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id