comscore

Raja Salman Sembunyi di Gurun Pasir Selama 482 Hari

Medcom - 08 Desember 2021 11:38 WIB
Raja Salman Sembunyi di Gurun Pasir Selama 482 Hari
Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz dikabarkan mengungsi ke gurun. Foto: AFP
Riyadh: Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz al-Saud dikabarkan telah mengisolasi dirinya selama 482 hari berturut-turut di gurun barat laut kerajaan. Hal ini meningkatkan isu mengenai masalah kesehatannya, sementara pewarisnya Putra Mahkota Mohammed bin Salman menunggu takhta.

Dilansir dari Business Insider, Rabu, 8 Desember 2021, raja berusia 85 tahun tersebut meninggalkan Riyadh untuk pergi ke gurun pasir pada Agustus 2020 dan belum kembali. Ia dikabarkan sakit, serta desas-desus ia wafat pun tengah beredar.
Putranya Mohammed bin Salman adalah pewaris takhta Saudi dan tidak menghadapi oposisi publik. Pada 2015, Salman menjadi Raja setelah kematian saudara tirinya Raja Abdullah, dan rumor kesehatan yang buruk terus membuatnya bertahan sejak itu. 

Menurut beberapa ahli, hal tersebut dianggap pra-demensia serta dioperasi pada kantong empedu pada Juli 2020. Keadaan kesehatan yang sebenarnya adalah rahasia yang dijaga ketat. 

Pada 2015, pengacara Pengadilan Kerajaan Arab Saudi mengatakan kepada Washington Post, Raja “tentu saja tidak menderita demensia atau jenis gangguan mental lainnya” setelah surat kabar melaporkan tuduhan tersebut.

Setelah operasi kandung empedu, Raja Salman diketahui terbang pada tanggal 12. Saat itu, Arab Saudi baru saja mengalami puncak wabah covid-19. Raja Salman tinggal di Neom, melakukan rapat kabinet melalui tautan video.

“Ia di Neom karena sebenarnya lebih aman, karena membatasi akses kepadanya,” kata Pakar Kebijakan Senior Saudi di Universitas Princeton, Bernard Haykel kepada Insider.

“Mereka sangat berhati-hati karena mereka ingin ia hidup,” tegas Haykel.

Meskipun Raja Salman menetap terpencil, ia memiliki perawatan medis terbaik yang dapat dibeli dengan uang. Seorang dengan pengetahuan terkait pengaturan mengatakan kepada Insider, perawatan dipimpin oleh lebih dari selusin ahli medis dari Klinik Cleveland.

Klinik, penyedia medis terkemuka yang berbasis di Amerika Serikat (AS), telah merawat banyak elit dunia sejak 1980-an, termasuk mantan Presiden AS, Donald Trump dan banyak anggota keluarga kerajaan Saudi.

Haykel menyatakan, spekulasi bahwa Raja Salman akan segera meninggal dunia kembali meningkat. Kata Haykel: “Rumor sekitar akhir tahun selalu ada.”







Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id