comscore

Erdogan Tegaskan Masih Bisa Tolak Keanggotaan Finlandia dan Swedia di NATO

Fajar Nugraha - 01 Juli 2022 08:02 WIB
Erdogan Tegaskan Masih Bisa Tolak Keanggotaan Finlandia dan Swedia di NATO
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. Foto: AFP
Ankara: Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan negaranya masih dapat memblokir upaya keanggotaan Finlandia dan Swedia di NATO. Komentar itu tampaknya meningkatkan tuntutan yang ditempatkan pada Swedia dengan mengklaim negara itu telah 'menjanjikan' Turki untuk mengekstradisi 73 'teroris’.

Erdogan mengatakan bahwa Swedia dan Finlandia harus menindaklanjuti kesepakatan aksesi baru dengan Ankara, atau Turki masih dapat memblokir upaya mereka untuk bergabung dengan NATO.
Peringatan blak-blakan itu dikeluarkannya pada akhir pertemuan puncak NATO pada hari Kamis, di mana aliansi yang dipimpin AS secara resmi mengundang negara-negara Nordik untuk bergabung dengan blok 30 negara.
 
Baca: NATO Resmi Undang Finlandia dan Swedia untuk Bergabung.

Sementara Swedia dan Finlandia negara menghentikan sejarah non-blok militer mereka dan mengumumkan rencana untuk bergabung dengan NATO sebagai tanggapan atas invasi Rusia ke Ukraina.

Tawaran mereka menuju persetujuan kilat sampai Erdogan menyuarakan keprihatinan pada Mei atas dukungan negara untuk kelompok militan Kurdi. Selain itu, pemimpin Turki menuntut mereka mencabut embargo senjata yang diberlakukan sebagai tanggapan atas serangan militer Turki tahun 2019 ke Suriah.

Sebuah memorandum 10 poin yang ditandatangani oleh ketiga pihak di sela-sela KTT NATO pada Selasa tampaknya membahas banyak kekhawatiran Erdogan. Pejabat Turki mengatakan mereka akan mengupayakan ekstradisi 33 tersangka "teror" dari Swedia dan Finlandia sebagai bagian dari perjanjian, meskipun kesepakatan itu tidak termasuk referensi khusus untuk ekstradisi.

33 orang yang disebutkan oleh Turki semuanya dituduh sebagai militan Kurdi yang dilarang atau anggota kelompok yang dipimpin oleh pengkhotbah yang berbasis di AS Fethullah Gulen, yang dituduh Turki atas kudeta yang gagal pada 2016.

Erdogan juga mendapat pujian dari Presiden AS Joe Biden di KTT NATO, yang mengatakan AS mendukung penjualan F-16 yang ditingkatkan ke Turki, yang telah lama didorong oleh Ankara.

Namun Erdogan mengatakan, kepada wartawan pada konferensi pers dadakan yang diadakan saat KTT berakhir bahwa memorandum baru tidak berarti Turki akan secara otomatis menyetujui keanggotaan kedua negara.

"Pertama Swedia dan Finlandia harus melaksanakan tugas mereka dan itu ada dalam teks. Tetapi jika tidak, tentu saja tidak mungkin ratifikasi dikirim ke parlemen kami," tambahnya, seperti dikutip Middle East Eye, Jumat 1 Juli 2022.

Permohonan negara baru harus disetujui oleh semua anggota dan diratifikasi oleh parlemen masing-masing.

"Jika mereka memenuhi tugasnya, kami akan mengirimkannya ke parlemen. Jika mereka tidak dipenuhi, itu tidak mungkin," katanya.

Tetapi komentar Erdogan pada Kamis juga tampaknya meningkatkan tuntutan yang ditempatkan pada Swedia dengan mengklaim negara itu telah "menjanjikan" Turki untuk mengekstradisi "73 teroris".

Erdogan tidak menjelaskan kapan Swedia mengeluarkan janji ini. Para pejabat di Stockholm mengatakan mereka tidak memahami referensi Erdogan tetapi menekankan bahwa Swedia secara ketat mematuhi aturan hukum.

"Di Swedia, hukum Swedia diterapkan oleh pengadilan independen," kata Menteri Kehakiman Morgan Johansson dalam sebuah pernyataan kepada AFP.

"Warga negara Swedia tidak diekstradisi. Warga negara non-Swedia dapat diekstradisi atas permintaan negara lain, tetapi hanya jika sesuai dengan hukum Swedia dan Konvensi Eropa," tegas Johansson.

Presiden Finlandia Sauli Niinisto mengatakan, pada Rabu bahwa Erdogan tampaknya merujuk pada kasus-kasus yang telah diproses oleh pejabat dan pengadilan.

"Saya kira semua kasus ini telah diselesaikan di Finlandia. Ada keputusan yang dibuat, dan keputusan itu sebagian dibuat oleh pengadilan kami," pungkas Niinisto kepada wartawan di Madrid.


(FJR)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id