Serangan Masjid Norwegia Terinspirasi Penembakan Christchurch

    Arpan Rahman - 12 Agustus 2019 16:09 WIB
    Serangan Masjid Norwegia Terinspirasi Penembakan Christchurch
    Pihak keamanan di Masjid Al-Noor, Oslo, Norwegia yang menjadi lokasi penembakan. Foto: AFP.
    Oslo: Tersangka pria bersenjata dalam serangan atas sebuah masjid di Norwegia pada Sabtu diilhami oleh serangan ekstrimis kulit putih baru-baru ini di Selandia Baru dan Amerika Serikat (AS).

    Baca juga: Pria Norwegia Lepaskan Tembakan di Masjid Oslo.

    Polisi di Norwegia sejauh ini hanya mengatakan serangan di Baerum, sebuah kota 20 kilometer dari Oslo, ibu kota, akan diselidiki sebagai kemungkinan tindakan terorisme.

    Lewat pesan yang diposting di hari serangan itu, Philip Manshaus menggambarkan dirinya ‘dipilih’ oleh ‘Saint (Brenton) Tarrant’, pria bersenjata yang membunuh 51 orang di sejumlah masjid Selandia Baru pada Maret. Manshaus, 21 tahun, disebut media lokal sebagai tersangka utama. 

    "Waktuku sudah habis, lagipula saya sudah dipilih oleh Saint Tarrant. Kita tidak bisa membiarkan ini berlanjut, kau harus menghadapi ancaman perang ras dalam kehidupan nyata, itu menyenangkan," secarik posting berbunyi.

    Dalam sebuah meme yang juga diposting oleh Manshaus, tiga ekstremis sayap kanan yang diduga bertanggung jawab atas serangan-serangan lain tahun ini digambarkan dan dipuji sebagai pahlawan gerakan nasionalis kulit putih.

    Tarrant digambarkan telah "mengatasi masalah Muslim" sementara Patrick Crusius, yang telah didakwa dengan serangan di El Paso, Texas, di mana 22 orang tewas, dipuji karena "berjuang untuk merebut kembali negaranya".

    Penyerang ketiga yang dicurigai membunuh seorang wanita saat perayaan Paskah di sebuah sinagoga di California pada April juga dihargai, selain pelanggaran antisemit.

    Bukti dari sejumlah postingan yang mendukung tindakan ketiga tersangka akan memicu kekhawatiran bahwa "serangan" dari para ekstremis sayap kanan sedang mengumpulkan pendukung di seluruh dunia.

    "Kita sekarang tidak lagi berbicara tentang peristiwa kebetulan saja, tetapi rantai serangan sayap kanan yang terkoordinasi secara terurai di seluruh dunia, di mana anggota jaringan ini menginspirasi -- dan menantang -- satu sama lain untuk saling mengalahkan jumlah korban satu sama lain," kata Peter Neumann, profesor studi keamanan di King's College London.

    "Motivasi utama adalah untuk meluncurkan perang ras. Tujuannya adalah melakukan serangan, mengklaim tanggung jawab, menjelaskan tindakan Anda, dan menginspirasi orang lain mengikuti," tegasnya, dikutip dari Guardian, Minggu 11 Agustus 2019.

    Postingan, dibuat sesaat sebelum serangan, keduanya dilaporkan muncul di dinding pesan terbaru yang disebut Endchan, menggambarkan dirinya sebagai "dinding gambar anonim yang mempromosikan ide-ide tentang identitas," dan pelantar yang lebih lama yang disebut 4chan.

    Dinding pesan yang digunakan oleh tersangka di El Paso dan di lokasi lain yang disebut 8chan ditutup setelah tragedi tersebut. Dinding pesan yang tidak dimoderasi telah muncul sebagai vektor kunci untuk penyebaran ekstremisme.

    Neumann mengatakan harapan apa pun bahwa mematikan 8chan akan menghentikan jaringan virtualnya tampak keliru ketika para pendukung dengan cepat beralih ke dinding pesan lainnya.

    Pihak berwenang percaya Crusius adalah penulis uraian nasionalis kulit putih rasis yang diposting di dunia maya tak lama sebelum serangan El Paso. Penulis dokumen itu mengatakan serangan tersebut adalah "respons terhadap invasi Hispanik di Texas" dan mengatakan ia terinspirasi oleh pria bersenjata di Christchurch.

    Postingan oleh Manshaus ditautkan ke siaran langsung di laman Facebook-nya -- sudah dihapus oleh jejaring media sosial ini.

    Saksi mata mengatakan Manshaus mengenakan pelindung tubuh dan dipersenjatai dua "senjata seperti senapan" dan sepucuk pistol.

    Dia dilumpuhkan oleh orang-orang di masjid sebelum polisi tiba di lokasi kejadian. Seorang pria terluka dalam serangan. Manshaus sebelumnya didakwa atas pembunuhan seorang wanita yang ditemukan tewas di rumahnya.



    (FJR)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id