PBB Serukan Embargo Senjata terhadap Myanmar

    Willy Haryono - 19 Juni 2021 17:07 WIB
    PBB Serukan Embargo Senjata terhadap Myanmar
    Salah satu sesi di Majelis Umum PBB di New York, AS. (AFP)



    New Yorkl: Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa mengecam kudeta militer Myanmar sekaligus menyerukan embargo senjata ke negara tersebut. Seruan ini merupakan bagian dari sebuah resolusi yang didukung 119 negara dan hanya ditentang oleh Belarusia, Tiongkok, Rusia, dan India dengan 33 lainnya abstain.

    Pemungutan suara ini digelar di saat Dewan Keamanan PBB menggelar dialog informal mengenai kudeta Myanmar yang terjadi pada 1 Februari lalu.

     



    "Kita tidak bisa tinggal di dunia di mana kudeta militer dianggap sebagai hal yang normal," kata Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres sebelum pemungutan suara di majelis umum.

    "Hal ini sangat tidak bisa diterima," sambungnya, dikutip dari laman Fars pada Sabtu, 19 Juni 2021.

    Utusan Khusus PBB untuk Myanmar Christine Schraner Burgener mengatakan bahwa risiko terjadinya perang sipil berskala besar di Myanmar adalah sesuatu yang nyata usai kudeta.

    Ia mendesak komunitas global untuk lebih berkontribusi dalam mendorong penyelesaian konflik di Myanmar.

    "Kesempatan untuk membalikkan kudeta militer (di Myanmar) sudah semakin menyempit," ungkap Burgener.

    Duta Besar Myanmar untuk PBB, Kyaw Moe Tun, termasuk salah satu yang mendukung resolusi Majelis Umum PBB. Ia menentang kudeta dan membantah klaim junta bahwa dirinya sudah tidak lagi mewakili Myanmar.

    Meski tidak mengikat, resolusi Majelis Umum PBB merupakan tanda signifikan dari suara oposisi global terhadap kudeta militer di Myanmar. Selain soal embargo, resolusi tersebut juga menyerukan "dihentikannya semua aksi kekerasan terhadap demonstran damai."

    "Itu merupakan kecaman paling luas dan universal mengenai situasi di Myanmar sejauh ini," tutur Olof Skoog, Dubes Uni Eropa untuk PBB.

    Baca:  Kekerasan Meningkat, Pasukan Junta Myanmar Bakar Desa

    (WIL)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id