Rusia Tuding Navalny 'Agen' yang Kerja untuk AS

    Marcheilla Ariesta - 10 Juni 2021 18:02 WIB
    Rusia Tuding Navalny Agen yang Kerja untuk AS
    Rusia menduga Alexei Navalny merupakan 'agen' yang bekerja untuk Amerika Serikat (AS). Foto: AFP



    Moskow: Rusia menduga Alexei Navalny merupakan 'agen' yang bekerja untuk Amerika Serikat (AS). Dugaan ini muncul usai Washington mengutuk penunjukkan kelompok Alexei Navalny sebagai ekstremis.

    Pada Rabu malam, Moskow memutuskan menunjuk kantor regional oposisi mereka dan Yayasan Anti-Korupsi (FBK) sebagai ekstremis. Mereka juga dilarang bekerja di Rusia.

     



    Kementerian Luar Negeri AS menyebut tindakan tersebut sangat mengganggu. Menurut Washington, langkah itu bagian dari pola pembatasan hak-hak dasar di Rusia.

    Dalam wawancara radio, juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova mengatakan tanggapan AS itu menunjukkan tingkat campur tangan Washington dalam urusan Moskow.

    "Bisakah Anda bayangkan melihat reaksi instan dari Departemen Luar Negeri terhadap keputusan domestik atau internal lainnya di negara lain?" kata Zakharova dalam wawancara tersebut.

    "Kemudian dalam beberapa jam mereka membuat pernyataan khusus. Ini berarti mereka terlibat secara politik dalam kasus ini," imbuhnya, dikutip dari AFP, Kamis, 10 Juni 2021.

    AS, kata Zakharova, terlihat menunjukkan semangat politik karena Rusia 'menyentuh' yang mereka awasi. "Mereka (AS) mendukung secara politik dan lainnya," tudingnya.

    Jaksa Rusia pada April lalu telah meminta agar organisasi Navalny diberi label ekstremis. Ia mengatakan kelompok tersebut merencanakan pemberontakan dengan dukungan dari Barat.

    Keputusan pengadilan itu mengakhiri segala perjuangan Navalny dalam membangun jaringan politik luas untuk menantang kepemimpinan Presiden Rusia, Vladimir Putin, yang telah berkuasa sejak 1999--baik sebagai presiden maupun perdana menteri.

    FBK didirikan sejak 10 tahun lalu. Organisasi ini menargetkan para pejabat pemerintahan senior dengan cara membagikan video yang menjelaskan dengan detail seluruh tuduhan korupsi terhadap mereka.

    Navalny dan kantornya juga mengatur jalannya protes anti-Kremlin dan melakukan strategi Smart-Voting, sebuah proyek untuk mendukung kandidat yang paling memungkinkan untuk mengalahkan calon dari Kremlin.

    (FJR)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id