Banjir Eropa Barat Mulai Surut, Korban Tewas Lampaui 150 Orang

    Willy Haryono - 17 Juli 2021 14:09 WIB
    Banjir Eropa Barat Mulai Surut, Korban Tewas Lampaui 150 Orang
    Kondisi beberapa rumah yang rusak diterjang banjir di Schuld, Jerman, 16 Juli 2021. (CHRISTOF STACHE / AFP)



    Ahrweiler: Jumlah korban tewas dalam musibah banjir di Eropa barat terus bertambah hingga melampaui 150 orang per hari Sabtu, 17 Juli 2021. Angka kematian bertambah saat banjir di beberapa area terdampak mulai surut.

    Dilansir dari laman Irish Examiner, Kepolisian Jerman melaporkan adanya lebih dari 90 korban tewas dalam musibah banjir di wilayah Ahrweiler. Polisi khawatir jumlah korban tewas dapat terus bertambah.

     



    Jumat kemarin, otoritas Jerman mencatat adanya 63 korban tewas banjir di negara bagian Rhineland-Palatinate. Tambahan 43 orang lainnya dikonfirmasi meninggal dunia di North Rhine-Westphalia, dan 20 lainnya di Belgia.

    Satu hari setelahnya, banjir di kedua negara terpantau mulai surut. Namun otoritas Jerman dan Belgia khawatir tambahan jasad akan mulai bermunculan satu per satu di tengah sejumlah wilayah.

    Baca:  Banjir di Eropa Menewaskan 126 Orang, Ratusan Lainnya Hilang

    Saat banjir menerjang Jerman dan Belgia, sejumlah mobil dan truk dengan pengemudi di dalamnya tersapu derasnya aliran air.

    Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier berencana mengunjungi Erftstadt, salah satu area terdampak banjir. Dalam upaya penyelamatan pada Jumat kemarin, petugas melihat adanya beberapa warga terjebak di balik rumah mereka yang roboh diterjang banjir.

    Belanda, Luksemburg, dan Swiss juga terkena dampak banjir Eropa. Banyak faktor yang menyebabkan musibah banjir ini, dan salah satunya adalah pemanasan atmosfer dan perubahan iklim yang membuat curah hujan ekstrem lebih mungkin terjadi.

    Perdana Menteri Belgia Alexander De Croo menyatakan 20 Juli mendatang sebagai hari berkabung nasional.

    "Kami masih menunggu jumlah korban terakhir. Tetapi ini bisa menjadi banjir paling dahsyat yang pernah terjadi di negara kami," katanya.

    (WIL)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id