Pembunuh Jurnalis AS Dibebaskan Pakistan, Gedung Putih Meradang

    Renatha Swasty - 29 Januari 2021 08:03 WIB
    Pembunuh Jurnalis AS Dibebaskan Pakistan, Gedung Putih Meradang
    Gedung Putih meradang dengan kabar dibebaskannya pembunuh seorang jurnalis AS. Foto: AFP



    Washington: Gedung Putih menunjukkan kemarahannya atas keputusan Mahkamah Agung Pakistan untuk membebaskan orang-orang yang dihukum dalam penculikan dan pembunuhan jurnalis Amerika Serikat (AS) Daniel Pearl pada 2002.

    "Amerika Serikat marah dengan keputusan Mahkamah Agung Pakistan untuk menegaskan pembebasan mereka yang bertanggung jawab atas penculikan dan pembunuhan brutal wartawan Wall Street Journal, yang mengejutkan hati nurani dunia pada tahun 2002," kata Juru Bicara Gedung Putih Jen Psaki kepada wartawan, seperti dikutip The Hill, Jumat 29 Januari 2021.






    Baca: Pengadilan Pakistan Bebaskan Pria Diduga Pembunuh Jurnalis AS.

    Gedung Putih menyerukan “pada pemerintah Pakistan untuk segera meninjau opsi hukumnya, termasuk mengizinkan Amerika Serikat untuk menuntut (Ahmad Saeed Omar) Sheikh atas pembunuhan brutal seorang warga negara dan jurnalis Amerika. Kami berkomitmen untuk memberikan keadilan bagi keluarga Daniel Pearl dan meminta pertanggungjawaban teroris di mana saja atas kejahatan keji mereka,” tambah Psaki.

    Menteri Luar Negeri Antony Blinken menambahkan bahwa AS "siap untuk menuntut Sheikh di Amerika Serikat atas kejahatannya yang mengerikan terhadap seorang warga negara Amerika."

    Monty Wilkinson, pejabat jaksa agung, juga mengeluarkan pernyataan yang menegaskan bahwa "Amerika Serikat siap untuk mengambil hak penahanan Sheikh untuk diadili di sini atas tuduhan yang tertunda terhadapnya."

    Pengadilan Pakistan Kamis pagi memerintahkan pembebasan Sheikh, yang ditangkap pada 2002 dan dihukum karena mengatur penculikan dan pembunuhan Pearl. Pengadilan juga menguatkan putusan pengadilan yang lebih rendah yang membatalkan hukuman Sheikh serta tiga orang kaki tangannya yang terkait dengan penculikan dan pembunuhan Pearl. Mahkamah Agung Pakistan juga memerintahkan orang-orang itu bebas pada hari Kamis.

    Pearl melaporkan untuk surat kabar the Wall Street Journal tentang teroris Inggris yang dikenal sebagai "pengebom sepatu" ketika dia diculik di kota Karachi, Pakistan pada 2002. Pemenggalan kepalanya kemudian direkam dan videonya dikirim ke pejabat AS. Pembunuhan itu menarik perhatian dan kemarahan internasional pada saat itu.

    Sheikh termasuk di antara empat pria yang dihukum karena penculikan dan pembunuhan Pearl dan sedang menunggu hukuman mati. Pengadilan yang lebih rendah membatalkan hukuman pada April dan memperpendek hukuman terhadapnya.

    Pengadilan kemudian memerintahkan orang-orang itu dibebaskan pada Desember, tetapi keluarga Pearl dan pihak berwenang Pakistan mengajukan banding atas kasus tersebut ke Mahkamah Agung.

    Keluarga Pearl dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh pengacara mereka menyebut keputusan tersebut sebagai "parodi keadilan yang lengkap" dan mendesak pemerintah AS "untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan di bawah hukum untuk memperbaiki ketidakadilan ini.”

    (REN)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id