Empat Negara Eropa Menderita Akibat Virus Korona

    Arpan Rahman - 02 April 2020 17:03 WIB
    Empat Negara Eropa Menderita Akibat Virus Korona
    Rumah sakit di Inggris memberikan tanda khusus untuk pasien virus korona. Foto: AFP
    Paris: Korban jiwa Eropa akibat virus korona telah mencapai 30.000 ketika pandemi membentang sistem perawatan kesehatan di seluruh benua.

    Dinukil dari The Sun, Kamis 2 April 2020, Italia masih menjadi pusat krisis, Spanyol, Prancis, dan Jerman telah mencatat hari-hari paling mematikan sejauh ini.

    Sementara di Inggris, 2.392 orang telah kehilangan nyawa mereka karena covid-19, sementara 71 meninggal di Republik Irlandia.

    Spanyol sekarang memiliki tingkat kematian harian tertinggi di dunia dari virus dengan lebih banyak korban meninggal setiap hari daripada di Italia.

    Pejabat kesehatan di Spanyol telah melaporkan bahwa total 9.053 orang  meninggal karena virus korona. Ini terjadi ketika jumlah korban tewas di Italia naik 837 menjadi 12.248 semalam, tetapi penurunan virus di wilayah Lombardy menawarkan harapan bagi warga Italia.

    Di Prancis, rekor 499 orang meninggal dalam 24 jam terakhir yang membuat jumlah korban jiwa di negara ini menjadi 3.523.

    Angka tersebut hanya mencakup mereka yang telah meninggal di rumah sakit Prancis dan bukan mereka yang telah meninggal dunia di rumah atau fasilitas perawatan mereka sendiri.

    “Dari 22.757 yang dirawat di rumah sakit dengan virus korona di Prancis, total 5.565 dirawat di perawatan intensif,” kata pejabat kesehatan Jerome Salomon.

    Jumlah kematian di Jerman akibat penyakit pernafasan meningkat sebanyak 149 dalam 24 jam terakhir yang membuat penghitungan menjadi 802 orang.

    Sebanyak 73.217 telah dipukul dengan covid-19 di negara ini. Di Belanda, jumlah kematian telah meningkat 134 menjadi 1.173, sementara jumlah kasus yang tercatat secara resmi 13.614.

    Kondisi Italia


    Kondisi tersebut terjadi ketika para dokter di Italia telah memperingatkan kebijakan pemerintah untuk mengirim pasien yang pulang yang masih melakukan tes positif ke rumah perawatan yang mirip dengan ‘bom biologis’.

    Lebih dari 4.000 orang dirawat di unit perawatan intensif spesialis, tempat tidur perlu ditambah di negara yang terus dirusak oleh covid-19. Sebanyak 28.000 orang berada di rumah sakit Italia dengan virus ini.

    Namun, mereka yang tidak dapat mengisolasi diri di rumah begitu mereka dipulangkan dan dipindahkan ke rumah perawatan atau hotel yang diambil alih oleh pemerintah.

    Raffaele Antonelli Incalzi, kepala masyarakat geriatri Italia SIGG, mengecam kebijakan itu.

    "Dalam perang seperti ini, kita tidak bisa mengekspos diri kita pada bahaya kambuhnya wabah baru yang berisiko mengubah rumah perawatan menjadi 'bom biologis' yang menyebarkan virus,” tegas Incalzi, seperti dikutip AFP.

    Sementara itu, para ilmuwan telah memperingatkan bahwa penolakan Swedia untuk melakukan penguncian virus korona mengarahkan negara menuju bencana.

    Kehidupan sehari-hari berjalan seperti biasa meskipun Eropa lainnya terkunci karena pandemi virus korona, dengan pub, sekolah, restoran, dan bioskop masih terbuka.

    Swedia sejauh ini telah melihat 4.435 kasus virus korona dan 180 kematian akibat pandemi covid-19. Pemerintah mengatakan penutupan menyeluruh atau lockdown akan menyebabkan bencana ekonomi.

    Meskipun pendekatan ‘tunggu dan lihat’ negara Skandinavia itu lenyap di hadapan semua panduan medis, negara itu tidak memiliki rencana segera untuk mengubah cara-cara liberalnya.



    (FJR)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id