Lima Hal yang Dinantikan dalam Debat Terakhir Presiden AS

    Fajar Nugraha - 23 Oktober 2020 07:16 WIB
    Lima Hal yang Dinantikan dalam Debat Terakhir Presiden AS
    Presiden AS Donald Trump dan Capres dari Partai Demokrat Joe Biden bertarung di debat terakhir Capres AS. Foto: AFP
    Nashville: Waktu hampir habis untuk Presiden Donald Trump. Debat calon Presiden AS yang terakhir menjadi upayanya meraih suara sebelum pemungutan suara 3 November mendatang.

    Debat Kamis 22 Oktober malam waktu AS atau Jumat 23 Oktober pagi waktu Indonesia sebagai kesempatan terbaik terakhir untuk Trump mengubah lintasan pemilihan yang tampaknya mendukung penantang dari Partai Demokrat, Joe Biden.

    Setelah debat awal yang dengan cepat berubah menjadi pertandingan teriakan, dimana Trump berulang kali mengganggu Biden dan menentang moderator, debat kedua, yang dijadwalkan minggu lalu, dibatalkan setelah Presiden dinyatakan positif mengidap virus korona dan kemudian menolak untuk mengambil  bagian dalam pertemuan virtual.

    Kali ini, Komisi Debat Presiden telah memberikan lampu hijau untuk pertemuan langsung, tetapi dengan satu perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya: mikrofon para kandidat akan dipotong sementara lawan mereka menanggapi pertanyaan pertama dari masing-masing pertanyaan dari enam segmen.

    Topik-topik tersebut dijadwalkan untuk diskusi selama 90 menit tanpa gangguan, dimulai pada jam 21.00 malam waktu AS. Topik itu termasuk: "Memerangi covid-19", "Keluarga Amerika", "Ras di Amerika", "Perubahan Iklim", "Keamanan Nasional", dan "Kepemimpinan".

    Tapi di situlah moderatornya, Kristen Welker dari NBC, akan memulai. Ke mana kandidat pergi dari sana, terutama dalam kasus Trump, adalah kartu liar.

    Berikut lima hal yang perlu diperhatikan dalam debat, seperti dikutip CNN, Jumat 23 Oktober 2020:

    1. Akankah Trump menginjak-injak aturan baru?

    Untuk menegakkan aturan debat, komisi telah menggunakan sesuatu yang familiar bagi negara yang beroperasi melalui konferensi video: Tombol mute atau suara dimatikan. Tetapi ada pertanyaan tentang seberapa efektif pagar pembatas baru itu nantinya.

    Kampanye Trump menunjukkan bahwa lamanya waktu akan memberi Biden kesempatan untuk berbicara sendiri. Benar atau tidak, kinerja masa lalu menunjukkan bahwa Trump tidak memiliki kendali diri untuk berdiri diam dan mencari tahu. Jika dia mencoba menyela, suaranya dapat ditangkap oleh mikrofon Biden.

    Halaman Selanjutnya
    Rasa tidak puas Presiden Trump…
    Read All

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id