comscore

Menang Pemilu Jerman, Olaf Scholz dapat Ucapan Selamat dari Angela Merkel

Fajar Nugraha - 30 September 2021 10:06 WIB
Menang Pemilu Jerman, Olaf Scholz dapat Ucapan Selamat dari Angela Merkel
Olaf Scholz akan membentuk pemerintah koalisi Jerman. Foto: AFP
Berlin: Harapan Olaf Scholz untuk membentuk pemerintah koalisi Jerman berikutnya mendapat dorongan dengan ucapan selamat dari Kanselir Angela Merkel. Pemimpin yang sudah memimpin Jerman selama 16 tahun terakhir itu akan keluar dari pemerintahannya.

Blok konservatif CDU/CSU Merkel merosot ke hasil terburuknya dalam pemilihan umum Minggu dengan 24,1 persen suara, di belakang Sosial Demokrat (SPD) yang dipimpin Scholz dengan 25,7 persen.
Kekalahan di pemilu telah membuat kaum konservatif dalam kekacauan, dengan tokoh-tokoh senior menjauhkan diri dari pemimpin CDU Armin Laschet, yang berkampanye untuk menggantikan Merkel. Laschet bahkan bersikeras untuk mencoba membangun koalisi meskipun berada di urutan kedua.

Baca: Olaf Scholz Akan Bentuk Koalisi Demi Menjadi Kanselir Jerman.

Merkel, yang mundur setelah 16 tahun memimpin ekonomi top Eropa, tetap keluar dari keributan tetapi memecah kebisuannya dalam sebuah pernyataan untuk mengungkapkan bahwa dia telah memberi selamat kepada Scholz "atas keberhasilan pemilihannya" padan Senin.

Scholz adalah menteri keuangan dan wakil rektor dalam pemerintahan koalisi kanan-kiri Merkel.

Laschet mendapat kecaman dalam beberapa hari terakhir karena gagal memberi selamat secara terbuka kepada lawannya saat Jerman menatap prospek berminggu-minggu. Bahkan pembentukan koalisi bisa berjalan berbulan-bulan perselisihan koalisi yang kemungkinan akan meredupkan keterlibatannya di kancah internasional.

“Namun Scholz sebenarnya menerima surat ucapan selamat dari Laschet pada  Rabu,” sumber partai di SPD dan CDU/CSU mengatakan kepada AFP, Kamis 30 September 2021.

Pembentukan koalisi SPD juga terbuka jalannya, tampak terlihat dari selfie yang diposting di Instagram Selasa malam dan menunjukkan empat anggota terkemuka Partai Hijau dan partai FDP. Mereka tersenyum setelah pembicaraan awal pertama dan rahasia demi kemungkinan koalisi.

Partai-partai -yang berada di urutan ketiga dan keempat dalam pemilihan,- telah muncul sebagai pembuat pemegang kekuasaan atau Kingmaker bersama dari pemerintahan pasca-Merkel pertama, baik di bawah SPD atau konservatif.

Dengan Sosial Demokrat dan konservatif mengesampingkan pengulangan ‘koalisi besar’ mereka yang tidak bahagia, masing-masing perlu bekerja sama dengan dua partai yang lebih kecil untuk mencapai mayoritas parlemen.

Tetapi Partai Hijau yang berhaluan kiri-tengah dan FDP yang liberal secara historis saling waspada. Keduanya saling berseberangan dalam isu-isu utama seperti kenaikan pajak, perlindungan iklim, dan pengeluaran publik.

Partai Hijau telah mengisyaratkan bahwa mereka paling nyaman memerintah dengan SPD. Sementara FDP telah menjadi mitra koalisi junior dalam pemerintahan yang dipimpin konservatif sebelumnya.

Kedua partai ingin menghindari terulangnya kembali kejatuhan pemilu 2017, ketika FDP secara dramatis keluar dari pembicaraan untuk menyatukan koalisi dengan Partai Hijau dan konservatif, dengan alasan perbedaan yang tidak dapat didamaikan.

Pihak kingmaker berencana untuk bertemu lagi dalam suasana yang lebih formal pada Jumat.

(FJR)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id