comscore

Putin Akui Dua Wilayah Separatis Ukraina sebagai Negara Merdeka

Fajar Nugraha - 22 Februari 2022 05:25 WIB
Putin Akui Dua Wilayah Separatis Ukraina sebagai Negara Merdeka
Presiden Rusia Vladimir Putin akui kemerdekaan dua wilayah separatis Ukraina. Foto: AFP
Moskow: Presiden Rusia Vladimir Putin pada Senin menyampaikan pidato emosional dan kesedihan yang mengklaim seluruh Ukraina sebagai negara yang diciptakan oleh Rusia. Putin juga mengakui kemerdekaan dua wilayah yang didukung Rusia di Ukraina timur dan mengancam pemerintah Ukraina bahwa pertumpahan darah bisa berlanjut.

Gedung Putih menanggapi dengan mengatakan bahwa Presiden Joe Biden akan mulai menjatuhkan sanksi ekonomi terbatas pada dua wilayah separatis, namun tidak menjatuhkan hukuman apa pun secara langsung pada Rusia untuk saat ini tetapi berjanji akan lebih banyak lagi yang akan datang. Para pemimpin Uni Eropa juga mengutuk langkah Putin dan mengatakan, mereka akan menjatuhkan sanksi kepada mereka yang terlibat.
Segera setelah pidato tersebut, televisi pemerintah menunjukkan Putin di Kremlin menandatangani dekrit yang mengakui apa yang disebut sebagai Republik Rakyat Donetsk dan Luhansk, yang dibuat setelah Rusia mengobarkan perang separatis di Ukraina timur pada tahun 2014. Putin juga menandatangani “persahabatan dan perjanjian bantuan timbal balik”, meningkatkan kemungkinan bahwa Rusia dapat memindahkan beberapa kekuatan yang telah dibangunnya di sekitar perbatasan Ukraina ke wilayah tersebut.

Pidato Putin memaparkan kasus yang begitu luas terhadap Ukraina -,menggambarkan pemerintahnya yang pro-Barat sebagai ancaman mengerikan bagi Rusia,- sehingga ia tampaknya meletakkan dasar untuk mengambil tindakan lebih dari sekadar mengakui dua republik kecil yang memisahkan diri.

“Adapun mereka yang menangkap dan memegang kekuasaan di Kiev: Kami menuntut agar mereka segera menghentikan aksi militer,” kata Putin di akhir pidatonya yang berlangsung hampir satu jam, merujuk pada ibu kota Ukraina, seperti dikutip The New York Times, Selasa 22 Februari 2022.

“Jika tidak, tanggung jawab penuh atas kemungkinan berlanjutnya pertumpahan darah akan sepenuhnya dan sepenuhnya pada hati nurani rezim yang memerintah wilayah Ukraina,” tegasnya.

Itu adalah ancaman terselubung terhadap pemerintah Presiden Volodymyr Zelensky, yang menyangkal bertanggung jawab atas meningkatnya penembakan di garis depan antara pasukan Ukraina dan separatis yang didukung Rusia dalam beberapa hari terakhir. Televisi Pemerintah Rusia telah menyiarkan laporan ekstensif yang mengklaim bahwa Ukraina sedang mempersiapkan serangan terhadap wilayah separatis - klaim yang dibantah oleh Kiev.

Dengan berusaha menggambar ulang batas-batas Eropa pascaPerang Dingin dan memaksa Ukraina kembali ke pantauan Moskow, Putin berusaha tidak kurang dari mengubah struktur keamanan yang telah membantu menjaga perdamaian yang tidak nyaman di benua itu selama tiga dekade terakhir.

Pidato Putin dimulai dengan pembacaan ekstensif dari keluhan historisnya, dimulai dengan klaim bahwa Ukraina berutang kenegaraan kepada Uni Soviet.

“Ukraina modern sepenuhnya dan seluruhnya diciptakan oleh Rusia, Bolshevik, Rusia Komunis tepatnya,” katanya.

Ukraina tidak hanya menolak masa lalunya bersama Rusia, katanya, tetapi juga memungkinkan ambisi Amerika untuk melemahkan Rusia dengan bercita-cita menjadi anggota aliansi NATO.

"Mengapa perlu membuat musuh keluar dari kita?" Putin mengatakan, mengulangi keluhan lama tentang ekspansi NATO ke arah timur.

“Mereka tidak menginginkan negara yang besar dan mandiri seperti Rusia. Di sinilah letak jawaban atas semua pertanyaan,” ungkap putin.

Di luar pelajaran sejarahnya yang intensif, Presiden Rusia tidak banyak bicara tentang langkah selanjutnya. Dan Putin tidak membahas fakta bahwa "republik rakyat" separatis mengklaim wilayah tiga kali lebih banyak dari yang mereka kuasai saat ini.

Beberapa analis berspekulasi bahwa Putin dapat menggunakan pasukan Rusia untuk merebut lebih banyak wilayah Ukraina atas nama republik-republik tersebut. Namun ancaman terselubungnya terhadap Kiev tampaknya menandakan bahwa dia siap untuk mengancam pemerintah Zelensky secara langsung—skenario yang menurut pejabat Amerika adalah kemungkinan mengingat besarnya jumlah pasukan Putin di utara, timur, dan selatan Ukraina.

(FJR)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id