Pesan Terakhir Dokter Italia Sebelum Meninggal Akibat Covid-19

    Arpan Rahman - 03 April 2020 09:06 WIB
    Pesan Terakhir Dokter Italia Sebelum Meninggal Akibat Covid-19
    Dokter Italia yang merawat korban virus korona. Foto: AFP
    Bergamo: Sedikitnya 66 pekerja medis telah meninggal di Italia ketika negara itu berjuang untuk memperlambat penyebaran virus korona. Staf kesehatan Italia berada di garis depan pertempuran di negara itu dengan kematian covid-19 yang paling banyak dicatat di dunia.

    Sejak wabah dimulai awal tahun ini, lebih dari 13.915 orang Italia kehilangan nyawa. Rumah sakit pun menderita kewalahan.

    Asosiasi dokter nasional, Federazione Nazionale degli Ordini dei Medici Chirurghi e degli Odontoiatri (FNOMCeO), telah mencatat jumlah pekerja kesehatan yang meninggal ketika mencoba menyelamatkan nyawa pasien virus korona.

    Data mereka menunjukkan sedikitnya 66 staf medis kehilangan nyawa dalam proses mendapatkan perawatan kepada pasien di seluruh Italia. Yang pertama tewas adalah Roberto Stella, berusia 67, pada 11 Maret.

    Seorang kolega dan temannya mengatakan kata-kata terakhir Dokter Stella. Ucapan itu: "Kita di sini untuk bekerja dan bertarung."

    Berbicara sebelum jatuh sakit, ia memberi tahu yang lain: "Kita kehabisan masker. Tapi kita tidak berhenti. Mari hati-hati dan teruskan."

    Dipuji sebagai pahlawan, ia meninggalkan keluarga termasuk seorang putra berusia 24 tahun yang saat ini sedang belajar untuk menjadi dokter. Dalam penghormatan, dia katakan kepada pers Italia bahwa dia bermimpi membuat ayahnya bangga ketika dia akhirnya lulus.

    Saverio Chiaravalle, wakil presiden dari perkumpulan dokter Varese, mengatakan kepada surat kabar Italia Corriere della Sera: "Dia meninggal sebagai pahlawan, seperti rekan-rekan lainnya yang telah meninggal dalam beberapa hari terakhir."

    Dr Stella berasal dari dekat Bergamo, salah satu daerah yang paling terpukul di negeri ini. Ketika Sky News pergi ke rumah sakit utama di Bergamo, seorang dokter berkata: "Saya tidak pernah merasa begitu stres dalam hidup saya, saya seorang intensivist, dan saya cukup terbiasa dengan saat-saat yang intens. Tetapi ketika Anda berada pada titik ini Anda menyadari tidak cukup."

    Upaya para pekerja kesehatan mendorong Menteri Luar Negeri Italia untuk berkata: "Seharusnya kita mengerti bahwa ini bukan permainan dan bahwa ada orang yang sekarat, dan wanita dan pria yang mempertaruhkan hidup mereka untuk menyelamatkan orang lain."

    Data terbaru yang dikeluarkan oleh Institut Kesehatan Tinggi Italia (ISS) menyatakan setidaknya 6.414 petugas kesehatan telah terinfeksi, dengan usia rata-rata 49 tahun.

    Ada kekhawatiran yang muncul tentang staf yang tidak memiliki akses ke pakaian pelindung yang cukup.

    Marcello Natal, 57, bekerja di sebuah rumah sakit di kota Codogno dan meninggal pada 18 Maret setelah dites positif terkena virus corona. Sebelum kematiannya, ia memberikan wawancara kepada EuroNews di mana ia menyatakan bahwa ia dan rekan-rekannya tidak memiliki peralatan dasar seperti sarung tangan.

    "Kami tentu tidak siap menghadapi situasi seperti itu. Terutama generasi kami, generasi pasca-antibiotik, yang tumbuh dengan berpikir bahwa pil melawan penyakit sudah cukup," katanya kepada penyiar, disiarkan dari Sky News, Jumat, 3 April 2020.

    Praktisi kesehatan termuda yang diketahui meninggal adalah Ivano Garzena, 48, seorang dokter gigi dari Turin. Dia meninggal pada 17 Maret.



    (FJR)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id