Laporan Pajaknya Dibuka MA, Trump Merasa Diperlakukan Tidak Adil

    Willy Haryono - 23 Februari 2021 09:05 WIB
    Laporan Pajaknya Dibuka MA, Trump Merasa Diperlakukan Tidak Adil
    Warga berjalan melewati salah satu properti milik Donald Trump di New York City, AS pada Senin, 22 Februari 2021. (SPENCER PLATT/Getty/AFP)



    Florida: Donald Trump mengomentari putusan Mahkamah Agung Amerika Serikat yang membuka akses laporan pajak sang mantan presiden kepada tim penyelidik New York per hari Senin, 22 Februari 2021. Menurutnya, putusan Mahkamah Agung ini merupakan kelanjutan dari 'perburuan penyihir' terbesar dalam sejarah Negeri Paman Sam.

    "Selama lebih dari dua tahun, New York City selalu melihat setiap transaksi yang saya lakukan, termasuk laporan pajak yang dibuat oleh firma hukum paling ternama di AS," ujar Trump dalam pernyataan tertulis dari kantornya di Florida.




    Baca:  Mahkamah AS Izinkan Penyelidik Dapatkan Laporan Pajak Trump

    "Tea Party saja diperlakukan lebih baik oleh IRS ketimbang Donald Trump," lanjutnya. Tea Party merujuk pada gerakan politik konservatif di internal Partai Republik, sementara IRS adalah singkatan dari Layanan Pendapatan Internal.

    Menurut Trump, Mahkamah Agung AS seharusnya tidak membiarkan 'ekspedisi memancing' ini berlanjut, apalagi hingga berujung keluarnya putusan. Ia menegaskan bahwa hal semacam ini tidak pernah terjadi pada presiden manapun di AS.

    "Ini hanyalah gerakan Partai Demokrat di basis Demokrat, yakni di New York City dan negara bagian (New York). Wilayah ini dikuasai oleh musuh saya, Gubernur Andrew Cuomo," sebut Trump, dilansir dari NTD.
     



    • Halaman :
    • 1
    • 2
    Read All




    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id