comscore

Turki Kecam Keras 'Kudeta' yang Dilakukan Presiden Tunisia

Willy Haryono - 27 Juli 2021 14:49 WIB
Turki Kecam Keras Kudeta yang Dilakukan Presiden Tunisia
Militer Tunisia membarikade jalan menuju gedung parlemen di Tunis, 26 Juli 2021. (Yassine MAHJOUB / AFP)
Ankara: Sejumlah pejabat senior Turki mengecam keras aksi "kudeta" Presiden Tunisia Kais Saied yang merebut sepenuhnya kekuatan eksekutif dengan memecat perdana menteri dan membekukan parlemen.

Saied membubarkan pemerintahan PM Tunisia Hichem Mechichi pada Minggu malam, membekukan parlemen dan melanjutkan wewenang eksekutif. Dalam pidatonya, Saied juga berencana mencabut imunitas semua anggota parlemen.

 



"Pembekuan parlemen terpilih dan pembubaran pemerintahan di Tunisia sangat mengkhawatirkan. Kami Turki selalu menjadi pendukung pencapaian demokratik Tunisia," kata Wakil Presiden Turki Fuat Oktay via Twitter.

"Dukungan Turki untuk demokrasi Tunisia akan terus berlanjut," sambungnya, dilansir dari laman Anadolu Agency, Senin, 26 Juli 2021.

Baca:  Setelah Perdana Menteri, Giliran Menhan Tunisia yang Dipecat Presiden

Ketua Parlemen Turki Mustafa Sentop juga menyampaikan kekhawatiran serupa. Menurutnya, membekukan parlemen begitu saja merupakan sebuah bentuk kudeta terhadap aturan konstitusi Tunisia.

"Kudeta militer atau birokratis merupakan hal ilegal di negara manapun. Masyarakat Tunisia ingin selalu berpegang teguh pada konstitusi dan aturan hukum," sambungnya.

Juru bicara kepresidenan Turki, Ibrahim Kalin, juga mengecam "pembekuan proses demokratis dan pengabaian terhadap suara masyarakat Tunisia." Namun ia meyakini nantinya demokrasi Turki akan menjadi lebih kuat setelah krisis ini terlewati.

Direktur Badan Komunikasi Turki Fahrettin Altun turut mengecam langkah Saied, yang menyerukan agar demokrasi harus segera dipulihkan di Tunisia.

Omar Celik, jubir Partai Pengembangan dan Keadilan Turki (AKP), mendeskripsikan situasi di Tunisia sebagai sebuah "kudeta" yang merusak legitimasi politik dalam negeri.

(WIL)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id