comscore

Erdogan Sambut Baik Pemilu Ulang di Istanbul

Fajar Nugraha - 07 Mei 2019 19:09 WIB
Erdogan Sambut Baik Pemilu Ulang di Istanbul
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan sambut baik pemilu ulang di Istanbul. (Foto: AFP).
Ankara: Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyambut baik perintah untuk diadakannya pemilihan ulang di Istanbul. Hal ini dianggap oleh oposisi sebagai serangan terhadap demokrasi.

Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) yang berkuasa kehilangan kekuasaan atas kota terbesar Turki dengan selisih yang kecil dan menolak menerima kekalahan dari oposisi.
Baca juga: Oposisi Menang, Pejabat Turki Perintahkan Pemilu Ulang.

"Kami percaya ada korupsi dan penyimpangan terorganisir," kata Erdogan kepada anggota partai di parlemen pada Selasa.

“Pemilihan ulang adalah langkah terbaik bagi negara,” tegas Erdogan, seperti dikutip dari AFP, Selasa, 7 Mei 2019.

Oposisi utama Partai Rakyat Republik (CHP) telah mengutuk keputusan Senin oleh badan pemilihan utama untuk menjalankan kembali pemungutan suara sebagai "tidak demokratis atau sah".

Kandidatnya, Ekrem Imamoglu, yang telah dicopot dari jabatannya setelah memenangkan pemilihan 31 Maret, akan bertemu mitra koalisi pada Selasa untuk membahas strategi mereka.

Hilangnya Istanbul, pusat ekonomi negara itu, merupakan kekalahan mengejutkan bagi partai yang berkuasa Erdogan.

AKP dan pendahulunya telah memerintah kota selama 25 tahun, dan itu sangat sensitif bagi Erdogan, yang tumbuh di kota metropolitan dan naik ke tampuk kekuasaan setelah dirinya menjabat sebagai walikota Istanbul.

Imamoglu, mantan walikota distrik yang bersuara lembut, memberikan pidato yang meriah kepada ribuan pendukung di Istanbul Senin malam, bersumpah mereka akan muncul bahkan lebih kuat setelah dijalankan kembali pada 23 Juni.

"Mungkin kau kesal tapi tidak pernah kehilangan harapan," katanya, sementara ribuan lainnya turun ke jalan-jalan di distrik Kadikoy yang apik untuk memprotes dewan pemilihan.

Kekuatan absolut

"Ini adalah runtuhnya demokrasi yang menurun di Turki. Proses yang akan datang dikutuk menjadi lebih buruk," kata penjaga toko Ali Yamac di pusat kota Istanbul.

Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas mengatakan pada Selasa bahwa keputusan untuk membatalkan pemilihan "tidak transparan dan tidak dapat dipahami oleh kami".

Uni Eropa telah menyerukan badan pemilihan untuk menghasilkan alasannya "tanpa penundaan".

"Memastikan proses pemilihan yang bebas, adil dan transparan sangat penting untuk demokrasi apa pun dan merupakan jantung dari hubungan Uni Eropa dengan Turki," kata kepala diplomatik Uni Eropa Federica Mogherini dalam sebuah pernyataan pada Senin.

Hilangnya jabatan walikota di Istanbul, dan kekalahan yang lebih hebat di ibu kota Ankara, merupakan kemunduran yang jarang terjadi bagi Erdogan dan partainya, yang mencerminkan kekhawatiran yang meluas atas memburuknya perekonomian.

Baca juga: Kalah, Desakan Hitung Ulang dari Partai Erdogan Ditolak.

AKP masih memenangkan kursi terbanyak secara nasional, tetapi telah dirusak oleh resesi pertama Turki dalam satu dekade, serta rekor inflasi tinggi dan mata uang yang telah kehilangan lebih dari 12 persen nilainya terhadap dolar tahun ini saja.

Para kritikus Erdogan mengatakan dia telah mengikis hak dengan menindak perbedaan pendapat di rumah, tetapi bagi para pendukungnya dia mempertahankan citra seorang pemimpin yang kuat yang berbicara untuk Turki di arena internasional.

Kandidat wali kota yang dikalahkan, mantan perdana menteri Binali Yildirim, sekutu dekat Erdogan, mengatakan ia berharap pemilihan kembali akan "bermanfaat bagi kota kami".

Lembaga think tank yang bermarkas di AS, Soufan Center, mengatakan keputusan YSK menandai "keprihatinan serius" untuk masa depan demokrasi di Turki.

"Mengingat pembatasan kebebasan berbicara dan peradilan Turki yang semakin kurang independen, campur tangan pemilu baru-baru ini merupakan sinyal yang jelas bagi rakyat Turki, dan dunia, bahwa Erdogan bersedia untuk mengejar kekuasaan absolut dengan biaya berapa pun."

(FJR)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id