Campak Samoa Merebak, Ketakutan Vaksin Jadi Pemicu

    Arpan Rahman - 29 November 2019 10:35 WIB
    Campak Samoa Merebak, Ketakutan Vaksin Jadi Pemicu
    Ilustrasi oleh Medcom.id.
    Apia: Epidemi campak di Samoa telah menewaskan 39 orang. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyalahkan kampanye antivaksin karena membiarkan negara kepulauan Pasifik itu rentan terhadap penyebaran virus.

    Badan kesehatan PBB memperingatkan bahwa penurunan tajam dalam tingkat vaksinasi di Samoa membuka jalan bagi ‘wabah besar’, hampir 3.000 di negara yang berpenduduk hanya 200.000 orang.

    Jumlah korban tewas terus meningkat sejak negara itu mengumumkan epidemi campak nasional pada pertengahan Oktober. Pemerintah Samoa merilis pembaruan pada Rabu yang mengkonfirmasi jumlah kematian meningkat menjadi 39, dengan 35 dari kematian anak-anak di bawah usia empat tahun.

    Campak disebabkan oleh virus dan dapat menyebabkan komplikasi serius termasuk pneumonia dan radang otak yang dapat menyebabkan kerusakan permanen dan mematikan, terutama pada anak-anak kecil.

    Kate O'Brien, Direktur Departemen Imunisasi WHO, mengatakan di Jenewa bahwa "cakupan sangat rendah dari vaksin campak" adalah penyebab penyebaran cepat dari penyakit menular yang sangat menular di negara tersebut.

    “Pada 2018, hanya 31 persen anak balita yang diimunisasi. Ketika campak memasuki negara seperti itu, ada sekelompok besar orang yang tidak imun," kata O’Brien, dinukil dari Guardian, Kamis, 28 November 2019.

    Tragedi, katanya, adalah bahwa tingkat imunisasi dulu jauh lebih tinggi di Samoa, dengan cakupan diukur pada 84 persen pada empat tahun lalu.

    Para pejabat menyalahkan rendahnya tingkat imunisasi sebagian karena kekhawatiran yang dipicu tahun lalu ketika dua bayi meninggal setelah menerima suntikan vaksinasi campak.

    Hal ini mengakibatkan penangguhan sementara dari program imunisasi negara dan rontoknya kepercayaan orang tua pada vaksin. Meskipun kemudian ternyata kematian disebabkan oleh obat-obatan lain yang mal-administrasi.

    O'Brien berkata bahwa kelompok anti-vaksin telah meningkatkan ketakutan ini lebih jauh dengan kampanye media sosial, menyesalkan bahwa "ini sekarang sedang ditakar dalam kehidupan anak-anak yang telah meninggal dalam perjalanan wabah ini".

    “Informasi yang salah tentang keamanan vaksin, telah memiliki dampak yang sangat luar biasa pada program imunisasi di Samoa,” tegas O’Brien.

    Sementara itu, Ian Norton di unit medis darurat WHO memperingatkan bahwa wabah memakan banyak korban di seluruh sistem kesehatan negara kecil itu. Kasus-kasus baru "benar-benar melonjak drastis", katanya, menunjukkan bahwa lebih dari 200 pasien baru tiba di rumah sakit setiap hari.

    Rumah sakit utama Apia, yang biasanya hanya memiliki empat tempat tidur di unit perawatan intensifnya, saat ini memiliki 14 anak dengan ventilator, Norton mengatakan, menekankan bahwa ini menimbulkan "beban yang sangat besar".

    Dia mengatakan vaksinasi massal adalah satu-satunya cara untuk mengendalikan epidemi. Badan Anak PBB Unicef telah mengirim lebih dari 110.000 dosis vaksin campak dan tim medis dari Australia dan Selandia Baru membantu mengelolanya.

    Norton mengatakan Inggris juga bersiap mengirim tim medis dukungan, menambahkan bahwa WHO telah mengirimkan permohonan ke negara-negara lain di kawasan itu untuk mengirim tim medis.



    (FJR)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id