Armenia Sambut Pengakuan Bersejarah AS atas Genosida

    Arpan Rahman - 31 Oktober 2019 19:07 WIB
    Armenia Sambut Pengakuan Bersejarah AS atas Genosida
    Warga Armenia mengunjungi monumen peringatan perang Turki-Armenia. Foto: AFP
    Yerevan: Rakyat Armenia pada Rabu bersukacita atas pengesahan bersejarah di Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat yang mengakui dugaan ‘pembunuhan massal’ etnis Armenia di Kekaisaran Ottoman satu abad lalu.

    DPR AS mengeluarkan resolusi pada Selasa secara resmi mengakui ‘genosida Armenia,’ sebuah langkah simbolis tetapi belum pernah terjadi sebelumnya. Resolusi ini membuat Turki marah di tengah ketegangan yang sudah meningkat dengan Washington.

    Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan menyambut baik langkah itu sebagai "langkah penting menuju pengakuan internasional atas genosida (Armenia) dan pencegahan global genosida."

    "Ucapan selamat yang tulus dari saya untuk rekan-rekan saya orang Armenia di seluruh dunia," tulisnya di Twitter, dirilis dari Deccan Herald, Kamis 31 Oktober 2019.

    “Kekaguman bagi generasi ke generasi warga Armenia Amerika yang tanpa pamrih dan kegigihannya telah menjadi kekuatan pendorong dan inspirasi bagi pemilihan bersejarah hari ini,” imbuhnya

    Diperkirakan ada 500.000 hingga 1,5 juta orang Amerika asal Armenia.

    "Resolusi ini sangat penting artinya memutuskan untuk memperingati Genosida Armenia melalui pengakuan dan peringatan resmi," kata Kementerian Luar Negeri Armenia dalam sebuah pernyataan.

    Kementerian mengucapkan terima kasih kepada para anggota DPR AS atas "komitmen luar biasa mereka terhadap kebenaran, keadilan, kemanusiaan dan solidaritas, dan nilai-nilai universal hak asasi manusia."

    Ketulusan itu dibagikan oleh warga Armenia biasa di jalan-jalan ibu kota Yerevan.

    "Saya sangat senang bahwa AS akhirnya mengakui genosida Armenia," kata tukang sepatu Yerevan, 69 tahun, Koryun Hakobyan.

    "Negara-negara lain sekarang akan mengikuti," susulnya.

    Peringatan genosida di puncak bukit yang mendominasi cakrawala Yerevan menarik ratusan ribu warga pada 24 April setiap tahun untuk menandai peringatan dimulainya tragedi.

    Pada April 2015, pada peringatan seratus tahun pembunuhan, Gereja Armenia memberi misa suci kepada sekitar 1,5 juta warga Armenia yang mereka katakan dibantai oleh pasukan Ottoman.

    Dia memuji "jumlah luar biasa" dari anggota DPR AS yang mendukung resolusi. Tetapi bagi sebagian orang di Armenia, disahkannya resolusi yang tidak mengikat tampaknya kurang mencerminkan cara bagi AS untuk mengembalikan keadilan historis seperti mengejar tujuan kebijakan luar negerinya sendiri dalam perselisihannya dengan Turki.

    "Genosida terus menjadi instrumen politik, kartu bermain di tangan kekuatan dunia ketika mereka mengolah permainan kebijakan luar negeri mereka," kata seorang sejarawan dari Museum Genosida Yerevan, Suren Manukyan, kepada AFP.

    "Seseorang harus mempertimbangkan resolusi ini dalam prisma kebijakan luar negeri AS terhadap Turki," katanya.

    Warga Yerevan, Satik Avanesyan, 48, setuju: "Di satu sisi saya senang bahwa DPR AS mengadopsi resolusi tersebut, tetapi di sisi lain, betapa sayangnya mereka melakukannya untuk menghukum Turki. Saya tidak merasa puas."

    Pengakuan internasional atas pembunuhan sebagai genosida telah lama menjadi prioritas utama kebijakan luar negeri Yerevan, didukung oleh kampanye yang gencar oleh para diaspora Armenia yang berpengaruh di seluruh dunia.

    Armenia mengatakan hingga 1,5 juta kerabat mereka terbunuh antara 1915 dan 1917 ketika Kekaisaran Ottoman jatuh berantakan.

    Turki dengan keras menolak label genosida, dengan alasan bahwa 300.000 hingga 500.000 orang Armenia dan sebanyak orang Turki tewas dalam perselisihan sipil ketika orang-orang Armenia bangkit melawan penguasa Ottoman mereka dan berpihak pada invasi pasukan Rusia.

    Dengan mengesahkan resolusi tersebut, anggota parlemen AS telah memberikan teguran dua pukulan ke Turki di hari nasionalnya.

    Langkah itu disahkan bersamaan dengan RUU yang menjatuhkan sanksi atas serangan Ankara terhadap wilayah yang dikuasai Kurdi di Suriah timur laut yang dimungkinkan oleh penarikan pasukan Amerika.



    (FJR)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id