Tertidur, Penumpang Air Canada Terkunci di Pesawat

    Fajar Nugraha - 24 Juni 2019 14:04 WIB
    Tertidur, Penumpang Air Canada Terkunci di Pesawat
    Sebuah pesawat milik maskapai Air Canada diparkir di Bandara Internasional Toronto Pearson, Maret 2019. (Foto: AFP).
    Toronto: Maskapai Air Canada sedang mencari tahu bagaimana awak kabin bisa turun dari pesawat tanpa memperhatikan penumpang yang sedang tidur. Alhasil penumpang itu tertinggal di pesawat dalam keadaan gelap dan terkunci.

    Penumpang perempuan itu menggambarkan dirinya  terbangun sendirian di pesawat yang gelap dan dingin dalam penerbangan ke Toronto awal bulan ini.

    "Aku pikir aku mengalami mimpi buruk, seperti serius bagaimana ini terjadi !!?!" Tiffani Adams menceritakan dalam sebuah posting Facebook 19 Juni yang dikirim oleh temannya, Deanna Noel-Dale, seperti dikutip Stuff, Senin, 24 Juni 2019.

    Pihak Air Canada mengonfirmasi insiden itu memang terjadi. Tetapi mereka menolak mengomentari prosedur penurunannya atau bagaimana penumpang mungkin diabaikan.

    "Kami masih meninjau masalah ini sehingga kami tidak memiliki rincian tambahan untuk dibagikan, tetapi kami telah menindaklanjuti dengan pelanggan dan tetap berhubungan dengannya," kata Air Canada.

    Adams menulis bahwa setelah dia bangun, dia menelepon Noel-Dale untuk mencoba menjelaskan apa yang terjadi, tetapi teleponnya mati dan dia tidak dapat mengisi daya karena daya ke pesawat mati. Dia mengatakan dia panik pada saat dia menemukan  alat komunikasi di kokpit, tetapi tidak bisa berfungsi.

    Setelah tidak ada yang melihat "sinyal S.O.S” yang ia buat dengan menyorotkan senter ke luar jendela, ia membuka kunci pintu kabin. Menghadapi penurunan curam ke landasan, dia mencondongkan tubuh keluar dari pesawat dan memanggil awak darat, yang mengeluarkannya.

    Penumpang menulis bahwa personel Air Canada bertanya apakah dia baik-baik saja dan apakah dia ingin limusin dan hotel, tetapi dia menolak tawaran itu. Dia mengatakan perwakilan maskapai penerbangan meminta maaf dan mengatakan mereka akan menyelidiki.

    "Aku belum banyak tidur sejak teror malam yang berulang dan bangun dengan cemas. Aku takut sendirian dikurung di tempat gelap," tulisnya.

    Air Canada mengatakan dalam tanggapan Facebook terhadap posting bahwa terkejut mendengar cerita dan sangat prihatin. Mereka meminta Adams untuk mengirim pesan pribadi dengan rincian penerbangannya.

    "Kami akan memeriksanya," tulis maskapai itu.



    (FJR)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id