Kandidat Pro-Demokrasi Menang Besar di Pemilu Hong Kong

    Arpan Rahman - 25 November 2019 12:46 WIB
    Kandidat Pro-Demokrasi Menang Besar di Pemilu Hong Kong
    Pendukung pro-demokrasi Hong Kong merayakan kemenangan di pemilu dewan. Foto: AFP
    Hong Kong: Para kandidat pro-demokrasi Hong Kong telah mencetak kemenangan besar dalam pemilihan dewan distrik. Mereka dilaporkan memenangkan hampir 90 persen kursi.

    “Mereka memenangkan sekitar 390 dari 452 kursi. Jumlah ini naik 100 kursi dari yang diraih pada pemilihan empat tahun lalu,” menurut penyiar lokal RTHK.

    Rekor 1.104 kandidat diraih dalam pemungutan suara dan jumlah pemilih mencapai rekor 71 persen -- setara dengan hampir tiga juta orang. Terakhir kali, jumlah yang mereka peroleh mencapai 47 persen.

    Satu kursi masih akan diumumkan karena permintaan penghitungan ulang. Pemilu berlangsung dengan signifikansi baru karena berbulan-bulan bentrokan antara otoritas Hong Kong dan pengunjuk rasa, yang mengatakan Pemerintah Tiongkok mengikis kebebasan wilayah itu.

    Dewan hanya memiliki sedikit kekuasaan tetapi pemungutan suara menjadi ukuran opini publik tentang protes tersebut.

    Di antara kandidat yang menang adalah penyelenggara protes antipemerintah, Jimmy Sham, yang dipukuli oleh sekelompok orang dengan palu bulan lalu. Seorang lagi yang terpilih adalah pedemo yang bagian telinganya digigit penyerang.

    Salah satu yang kehilangan kursinya adalah anggota parlemen pro-Beijing Junius Ho, yang ditikam dengan pisau saat berkampanye bulan ini.

    Kepala eksekutif Hong Kong Carrie Lam mengatakan pemerintah menghormati hasilnya dan akan mendengarkan pandangan publik dengan pikiran terbuka.

    Kandidat yang menang mengatakan sekarang harus memenuhi tuntutan mereka, seperti pemilu bebas untuk pemimpin kota dan legislatif, dan penyelidikan atas klaim kebrutalan polisi.

    "Kita memenangkan pertempuran kecil hari ini tetapi itu menunjukkan bahwa orang-orang Hong Kong memiliki kesempatan untuk memenangkan perang. Kami akan terus berjuang," kata salah seorang pemenang, Henry Sin Ho-fai, dilansir dari Sky News, Senin 25 November 2019.

    Pemilu dewan adalah satu-satunya yang sepenuhnya demokratis di Hong Kong. Pemungutan suara berlangsung dengan damai, dengan antrean panjang untuk memilih dan hampir tidak ada orang yang memakai topeng yang terkait dengan pengunjuk rasa. Para kandidat untuk pemilihan Dewan Legislatif tahun depan diambil dari para anggota dewan terpilih.

    Bom molotov dan gas air mata sudah menjadi pemandangan biasa di jalan-jalan Hong Kong selama enam bulan terakhir ketika para demonstran memerangi polisi. Universitas Politeknik Hong Kong adalah titik nyala terbaru, dengan pengunjuk rasa terperangkap di dalam ketika polisi memblokir pintu keluar.

    Kerusuhan dimulai karena penentangan terhadap rancangan undang-undang -- yang akhirnya dihapuskan -- yang akan memungkinkan orang untuk diekstradisi ke daratan Tiongkok, tetapi diperluas untuk mencakup seruan umum demi demokrasi yang lebih besar.



    (FJR)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id