• DOMPET KEMANUSIAAN LOMBOK : Tanggal 22 SEP 2018 terkumpul RP 20.111.547.901

Teknologi dan Sosial Media jadi Aset Diplomasi

Sonya Michaella - 12 Juli 2018 10:40 wib
Menlu Retno Marsudi membuka International Seminar on Digital
Menlu Retno Marsudi membuka International Seminar on Digital Diplomacy, di Kementerian Luar Negeri RI (Foto: Sonya Michaella).

Jakarta: Sosial media dipandang menjadi sebuah alat yang penting dalam proses diplomasi sebuah negara. Hal ini diungkapkan Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi.
 
"Teknologi dan sosial media merupakan aset diplomasi kita. Indonesia juga sudah mempromosikan diplomasi melalui sosial media," kata Menlu Retno dalam pidatonya di pembukaan International Seminar on Digital Diplomacy, di Kementerian Luar Negeri RI, Jakarta, Kamis 12 Juli 2018.
 
Hingga saat ini, terhitung 143 juta penduduk Indonesia menggunakan internet, yang berarti separuh dari seluruh penduduk Indonesia sudah ‘melek internet’.
 
"Pengguna internet pun sudah meningkat di mana mereka mulai menggunakan sejumlah sosial nedia seperti Twitter, Instagram dan Facebook," tutur dia.
 
Namun, Menlu Retno mengimbau agar masyarakat Indonesia tak hanya sekedar menggunakan internet dan sosial media untuk kesenangan semata tetapi bisa digunakan untuk kemajuan negara, misalnya mempromosikan diplomasi Indonesia.
 
"Kita tidak bisa hanya sekedar menjadi pengguna media sosial. Tetapi sebaiknya kota menggunakan untuk meningkatkan ekonomi, mengkoneksikan energi positif dan meningkatkan daya kerja masyarakat kita," lanjutnya.
 
Menlu Retno mengakui, saat ini sosial media telah menjadi alat para diplomat Indonesia untuk mempromosikan diplomasi. Misalnya saja, akun Twitter dan Instagram Kementerian Luar Negeri RI. Bahkan, Menlu Retno pun kini telah memiliki akun Twitter dan Instagram sendiri.
 
"Kemenlu selalu meningkatkan kinerja sejumlah sosial medianya. Selain itu, kami juga memiliki sejumlah aplikasi, misalnya Safe Travel yang berguna untuk memproteksi warga negara kami di luar negeri dengan satu kali sentuan," ungkap dia.
 
Menlu Retno juga memaparkan bahwa Kemenlu kini sedang dalam proses untuk meningkatkan kinerja seluruh perwakilannya di luar negeri menjadi ‘Smart Embassy’. Untuk saat ini, model Smart Embassy sudah bisa ditemukan di KBRI Singapura.


(FJR)


BACA JUGA
BERITA LAINNYA

Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id

Bagaimana Kami Menguji

Kami menguji produk dengan subjektif karena mengutamakan pengalaman penggunaan. Meski demikian, kesimpulan yang kami ambil juga didasari sejumlah data dari perangkat lunak tertentu yang kami gunakan untuk melihat kinerja produk.

Khusus untuk menguji perangkat keras dan perangkat lunak komputer, kami menggunakan konfigurasi yang identik untuk tiap produk. Berikut komponen testbed resmi Metrotvnews.com.

Hardware

  • Prosesor: Intel Core i7-7700K, AMD Ryzen 7 1800X
  • Motherboard: ASUS Z270F STRIX Gaming, MSI X370 Gaming Pro Carbon
  • VGA: MSI GTX 1080 Gaming X, ASUS RX 480 STRIX 8GB
  • RAM: Corsair Vengeance LPX 3200MHz (2x8GB)
  • Penyimpanan: Corsair Neutron XTi 240GB
  • PSU: Corsair RM850X
  • Case: MSI DIY Case
  • Monitor: ASUS PB287Q 4K, AOC C3583FQ
  • Keyboard: Logitech G900 Chaos Spectrum, Logitech G402 Hyperion Fury
  • Mouse: Logitech G440, Logitech G240
  • Headset: Logitech G430, Logitech G633

Software

Performa dan Baterai: PCMark 8, 3DMark, Crystal Disk Mark
Gaming: The Witcher 3: Wild Hunt, Ashes of Singularity, Tom CLancy's Ghost Recon Wildlands

Kami juga menggunakan metode pengujian yang sama untuk semua gadget. Meski di pasar tersedia beragam perangkat lunak benchmarking, kami hanya memilih tiga berdasarkan reputasi mereka yang diakui secara internasional, 3DMark dan PCMark 2.0.