Jepang Tidak Berencana Kirim Pasukan ke Timur Tengah

    Willy Haryono - 16 Juli 2019 15:09 WIB
    Jepang Tidak Berencana Kirim Pasukan ke Timur Tengah
    Menhan Jepang Takeshi Iwaya dalam acara Dialog Shari-La di Singapura, 1 Juni 2019. (Foto: AFP/ROSLAN RAHMAN)
    Teheran: Menteri Pertahanan Jepang Takeshi Iwaya mengaku "tidak berencana" mengirim Pasukan Pertahanan Diri (SDF) ke Timur Tengah untuk bergabung dengan koalisi militer yang dirancang Amerika Serikat dalam menjaga rute pelayaran komersil di kawasan.

    Washington sedang mengembangkan rencana menciptakan koalisi militer dengan alasan untuk melindungi pelayaran komersil di Teluk Persia. Wacana ini mengemuka usai terjadinya serangan terhadap dua tanker dekat Selat Hormuz bulan lalu. Salah satu kapal dioperasikan perusahaan asal Jepang.

    Mengutip ucapan Iwaya, kantor berita Kyodo mengatakan saat ini sudah tidak ada lagi serangan serupa di Teluk Persia. "Ancaman terhadap Jepang di area tersebut untuk sementara ini tidak ada," tutur Iwaya, dikutip dari Mehr News Agency, Selasa 16 Juli 2019.

    Terkendala konstitusi negara, Jepang tidak bisa begitu saja mengirimkan pasukan di luar negaranya. Iwaya menolak berkomentar apakah Washington telah menginformasikan Tokyo mengenai rencana koalisi.

    Menanggapi ketegangan antara AS dan Iran, Iwaya menggarisbawahi pentingnya mendorong upaya diplomasi. Iwaya ingin kedua pihak bertikai sama-sama menahan diri dan menurunkan ketegangan.

    Ketegangan antara AS dan Iran terjadi usai Presiden Donald Trump menarik diri dari perjanjian nuklir Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA). Usai menarik diri, AS kembali menjatuhkan rangkaian sanksi kepada Iran.

    Teheran merespons dengan mengumumkan akan menambah persediaan dan pengayaan uranium -- bahan baku yang dapat digunakan untuk pembangkit listrik atau membuat bom atom.

    Baca: Mengenal Dampak Kehancuran yang Diakibatkan Uranium

    Konflik terbuka sempat hampir terjadi usai Iran menembak jatuh sebuah pesawat tanpa awak atau drone milik AS. Namun, Trump membatalkan serangan balasan terhadap Iran, sekitar 10 menit sebelum dieksekusi.

    Mengenai uranium, Zarif mengakui bahwa Iran memang berniat meningkatkan pengayaan dari batasan 3,67 persen yang diatuh dalam JCPOA.

    "Tapi semua ini bisa saja dibatalkan dalam hitungan jam," sebut Zarif, merujuk pada pengayaan uranium. "Kami tidak berniat mengembangkan senjata nuklir. Kalau memang kami berniat ke arah sana, kami sudah melakukannya sejak dahulu kala," ungkapnya.

    (WIL)


    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id