comscore

John Lee, Si 'Patriot' yang Jadi Pemimpin Baru Hong Kong

Marcheilla Ariesta - 01 Juli 2022 19:56 WIB
John Lee, Si Patriot yang Jadi Pemimpin Baru Hong Kong
Kepala Eksekutif Hong Kong yang baru, John Lee dan Presiden Tiongkok Xi Jinping (kanan)./AFP
Hong Kong: John Lee dilantik sebagai pemimpin Hong Kong berikutnya menggantikan Carrie Lam. Pelantikannya membuka babak baru bagi bekas jajahan Inggris itu karena menandai 25 tahun sejak kembalinya Hong Kong ke pemerintahan Tiongkok.

Upacara tersebut diawasi oleh Presiden Tiongkok Xi Jinping yang melakukan perjalanan ke Hong Kong. Ini perjalanan pertamanya di luar daratan Tiongkok sejak pandemi dimulai.
Dalam pidato pelantikannya, Lee berjanji untuk menyelesaikan masalah Hong Kong satu per satu sambil mempromosikan citra kota di luar negeri.

Lee, mantan kepala keamanan, menghadapi tugas sulit untuk memulihkan reputasi pusat keuangan internasional setelah beberapa pembatasan covid-19 dan undang-undang keamanan nasional yang kejam, yang mendorong warga serta ekspatriat pergi dari wilayah itu.

Lee, salah satu dari beberapa pejabat tinggi Hong Kong yang dikenai sanksi oleh Amerika Serikat atas otonomi dan kebebasan wilayah Tiongkok yang menurun. Ia mengatakan, undang-undang dan aturan memungkinkan kota itu muncul dari kekacauan menuju kemakmuran.

Baca juga: Kebakaran Jembatan Kabel Listrik di Hong Kong, 20 Ribu Rumah Padam

Setelah Lee dilantik, Xi berbicara tentang masa depan Hong Kong sebagai kota yang dijalankan oleh 'patriot'.

"Rezim harus berada di tangan para patriot," kata Xi, dilansir dari Al Jazeera, Jumat, 1 Juli 2022.

Baca juga: Kebakaran Jembatan Kabel Listrik di Hong Kong, 20 Ribu Rumah Padam

"Tidak ada seorang pun di dunia ini yang akan membiarkan orang luar, pengkhianat, atau bahkan pengkhianat untuk mendapatkan kekuasaan politik," sambungnya.

Xi mengatakan, sementara Beijing memiliki 'yurisdiksi komprehensif' atas Hong Kong, ia juga melindungi otonomi wilayah itu di bawah pengaturan 'satu negara, dua sistem' yang dijanjikan kota itu hingga 2047.

Xi juga membahas masalah ketidaksetaraan yang sudah berlangsung lama di Hong Kong, yang oleh beberapa pemimpinnya dituding sebagai sumber ketidakpuasan di balik protes massa pro-demokrasi pada 2019.

'Kita harus pragmatis dan menjanjikan, hidup sesuai dengan rakyat, mengambil harapan seluruh masyarakat, terutama warga negara biasa, sebagai pengejaran terbesar pemerintahan, dan mengambil langkah-langkah yang lebih berani dan lebih efektif untuk mengatasi kesulitan," kata Xi.

Ia menambahkan, kota ini tidak boleh jatuh ke dalam kekacauan lagi.

Di bawah ketentuan pengembalian Hong Kong ke kedaulatan Tiongkok pada 1 Juli 1997, Beijing setuju untuk memberikan kota itu otonomi tingkat tinggi dan hak serta kebebasan yang tidak ditemukan di daratan Tiongkok setidaknya selama 50 tahun setelah penyerahan.

Tetapi sejak pemberlakuan undang-undang keamanan nasional pada Juni 2020, pihak berwenang praktis telah menghapus gerakan pro-demokrasi kota yang dulu riuh dan memaksa penutupan lusinan organisasi masyarakat sipil dan media.

(FJR)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id