Taipan Pro-Demokrasi Hong Kong Ditangkap

    Willy Haryono - 10 Agustus 2020 10:07 WIB
    Taipan Pro-Demokrasi Hong Kong Ditangkap
    Taipan pro-demokrasi Hong Kong, Jimmy Lai. (Foto: Anthony WALLACE/AFP)
    Hong Kong: Taipan pro-demokrasi Hong Kong Jimmy Lai ditangkap atas tuduhan berkolusi dengan pasukan asing. Mark Simon, ajudan Lai, mengatakan bahwa bosnya ditangkap di bawah Undang-Undang Keamanan Nasional Hong Kong yang diterapkan Tiongkok pada Juni lalu.

    Lai merupakan salah satu tokoh yang mendukung gerakan pro-demokrasi di Hong Kong pada 2019. 

    Februari lalu, pria 71 tahun itu dituntut dengan pasal perkumpulan ilegal dan intimidasi. Ia kemudian dibebaskan usai membayar uang jaminan.

    "Kali ini, Jimmy Lai ditangkap atas tuduhan berkolusi dengan pasukan asing," kata Simon, seorang pejabat eksekutif dari kantor media Next Digital milik Lai.

    Dikutip dari BBC, Kepolisian Hong Kong mengatakan tujuh orang ditangkap pada Senin 10 Agustus 2020 atas dugaan melanggar UU Keamanan Nasional. Namun polisi belum mengonfirmasi apakah Lai termasuk dari tujuh orang tersebut.

    Surat kabar yang dibuat Lai, Apple Daily, sering memuat artikel yang mengkritik kepemimpinan Hong Kong dan Tiongkok.

    "Pemerintahan (Hong Kong dan Tiongkok) membenci saya," sebut Lai dalam sebuah wawancara dengan New York Times beberapa waktu lalu. "Mereka berpikir saya ini tukang pembuat masalah," sambungnya.

    Saat Tiongkok menerapkan UU Keamanan Nasional pada 30 Juni, Lai mengatakan kepada BBC bahwa momen tersebut dapat disebut sebagai "kematian bagi Hong Kong."

    Dalam wawancara terpisah dengan AFP, Lai berkata: "Saya siap dijebloskan ke penjara. Jika itu terjadi, saya mempunyai kesempatan untuk membaca sejumlah buku yang belum sempat saya baca. Saya hanya ingin bersikap positif."

    Sejumlah negara telah mengkritik penerapan UU Keamanan Nasional oleh Tiongkok, yang dinilai dapat mengikis kebebasan dan juga otonomi Hong Kong. Namun Beijing berkukuh UU tersebut justru dibuat untuk melindungi dan mensejahterakan Hong Kong, dan berjanji otonomi di kota tersebut tidak akan berubah.

    Baca: Lima Hal Penting Seputar UU Keamanan Nasional Hong Kong

    (WIL)


    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id