comscore

Kelompok Hindu Garis Keras India Incar Taj Mahal untuk Dihancurkan

Marcheilla Ariesta - 20 Mei 2022 17:40 WIB
Kelompok Hindu Garis Keras India Incar Taj Mahal untuk Dihancurkan
Salah satu situs warisan dunia UNESCO, Taj Mahal./AFP
New Delhi: Setelah 30 tahun berlalu sejak penghancuran masjid bersejarah di Ayodhya kelompok fundamentalis Hindu India mengincar situs Muslim lainnya. Bahkan, mereka mengincari Taj Mahal yang terkenal.

Pada kejadian 30 tahun lalu, gelombang pertumpahan darah sektarian terjadi dan menewaskan ribuan orang. 
Didorong oleh Perdana Menteri nasionalis Hindu Narendra Modi, dibantu oleh pengadilan dan didorong oleh media sosial, kelompok pinggiran percaya bahwa situs-situs tersebut dibangun di atas kuil-kuil Hindu. Mereka menganggap Hindu sebagai representasi agama 'sejati' India.

Saat ini yang paling dalam bahaya adalah masjid Gyanvapi yang berusia berabad-abad di Varanasi, salah satu kota tertua di dunia yang terus dihuni, tempat umat Hindu dikremasi oleh Sungai Gangga.

Laporan pekan lalu mengklaim bahwa survei masjid yang dimandatkan pengadilan telah menemukan shivalinga, representasi phallic dari dewa Hindu Siwa, di situs tersebut.

"Ini berarti itu adalah situs sebuah kuil," kata menteri pemerintah Kaushal Kishore, seorang anggota partai BJP Modi. dilansir dari AFP, Jumat, 20 Mei 2022.

Baca juga: Komunitas Hindu India Ajukan Petisi Muslim Dilarang Salat di Masjid Shahi Idgah

Ia mengatakan, umat Hindu sekarang harus berdoa di sana. Bahkan, umat Muslim sudah dilarang melakukan wudhu di tangki air tempat ditemukannya dugaan peninggalan Hindu.

Kerusuhan Agama

Ketakutan yang ada saat ini adalah tempat ibadah Islam akan mengikuti jalan Masjid Ayodhya, yang diyakini kelompok Hindu dibangun di tempat kelahiran Ram, dewa lain.

Hiruk pikuk penghancuran gedung berusia 450 tahun itu pada 1992 memicu kerusuhan agama yang menewaskan lebih dari 2.000 orang, sebagian besar Muslim, yang jumlahnya 200 juta di India.

Pembongkaran itu juga merupakan momen penting bagi Hindutva - supremasi Hindu - yang membuka jalan bagi naiknya Modi ke tampuk kekuasaan pada 2014.

Prinsip inti gerakan ini sejak lama adalah bahwa Hindu adalah agama asli India. Mereka menganggap agama dari wilayah lain adalah asing.

Beberapa kelompok bahkan telah mengarahkan pandangan mereka ke situs warisan dunia UNESCO Taj Mahal, monumen paling terkenal di India yang menarik jutaan pengunjung setiap tahun.

Meskipun tidak ada bukti yang kredibel, mereka percaya bahwa makam abad ke-17 dibangun oleh kaisar Mughal Shah Jahan di situs kuil Siwa.

"Itu dihancurkan oleh penjajah Mughal sehingga sebuah masjid dapat dibangun di sana," Sanjay Jat, juru bicara organisasi garis keras Hindu Mahasabha.

Bulan ini sebuah petisi pengadilan diajukan oleh seorang anggota partai Modi yang mencoba memaksa badan arkeologi India, ASI, untuk membuka 20 kamar di dalamnya, yang diyakini berisi berhala-berhala Hindu.

ASI mengatakan, tidak ada 'idola' seperti itu dan pengadilan dengan cepat menolak petisi tersebut.

(FJR)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id