Korut Merasa tak Perlu Lagi Berdialog dengan AS

    Marcheilla Ariesta - 04 Juli 2020 17:02 WIB
    Korut Merasa tak Perlu Lagi Berdialog dengan AS
    Presiden AS Donald Trump (kiri) dan pemimpin Korut Kim Jong-un di DMZ. (Foto: AFP)
    Pyongyang: Korea Utara merasa tidak perlu lagi untuk berdialog dengan Amerika Serikat. Mereka menuduh Washington hanya mengambil keuntungan politik dari dialog antara kedua negara. Dilansir dari Yonhap, Sabtu, 4 Juli 2020, Wakil Menteri Luar Negeri Pertama Korut, Choe Son-hui, menyampaikan pernyataan tersebut sebagai respons atas ucapan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in.

    Moon pernah mengutarakan keinginannya untuk mendorong pertemuan antara Presiden Donald Trump dan pemimpin Korut Kim Jong-un sebelum Pemilihan Umum Presiden AS pada November mendatang.

    Mantan Penasihat Keamanan Nasional AS, John Bolton, menilai Trump bisa saja bertemu dengan Kim jika ia meyakini pertemuan tersebut dapat membantunya kembali terpilih sebagai presiden.

    Bolton mengatakan, Korut mungkin juga berangpertemuan semacam itu bisa terjadi sebagai 'kejutan Oktober' tepat sebelum pemilihan. Ini dilihat Korut sebagai cara AS menarik keuntungan dari mereka.

    "Sekarang adalah waktu yang sangat sensitif. Kesalahan langkah sekecil apapun dapat berujung pada konsekuensi fatal," kata Choe.

    Menurutnya AS keliru jika masih berpikir negosiasi dengan Korut akan berhasil. "Kami telah menyusun jadwal strategis terperinci untuk mengendalikan ancaman jangka panjang AS," terangnya.

    "Kami juga tidak merasa perlu bertatap muka dengan AS, karena dialog hanya akan digunakan sebagai alat untuk mengatasi krisis politik mereka," jelas Choe.

    Trump dan Kim telah tiga kali bertemu, dengan yang pertama berlangsung di Singapura pada 2018. Ini merupakan pertemuan bersejarah keduanya dan mereka bersepakat unutk menuju denuklirisasi total di Semenanjung Korea.

    Namun, pada pertemuan kedua di Hanoi, Vietnam, Februari tahun lalu, pembicaraan berakhir tanpa kesepakatan. Kim dan Trump bertemu lagi empat bulan kemudian di Zona Demiliterisasi (DMZ), dan setuju untuk melanjutkan negosiasi.

    Kedua pihak mengadakan pembicaraan di Stockholm, Swiss pada Oktober lalu. Namun, tidak ada kemajuan berarti dari pertemuan tersebut.

    (WIL)


    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id