Fumio Kishido Akan Gantikan Yoshihide Suga sebagai PM Jepang

    Willy Haryono - 29 September 2021 13:54 WIB
    Fumio Kishido Akan Gantikan Yoshihide Suga sebagai PM Jepang
    Menteri Luar Negeri Jepang Fumio Kishida (Foto: AFP)



    Tokyo: Partai berkuasa di Jepang, Partai Liberal Demokrat (LDP) memilih Fumio Kishida sebagai pimpinan partai baru. Terpilihnya Kishida menjadikan dirinya sebagai Perdana Menteri Jepang selanjutnya.

    Mantan menteri luar negeri itu mengalahkan nama populer seperti Taro Kono. Memilih politikus berusia 64 tahun, para elite partai tampaknya mengabaikan preferensi publik dan memilih kandidat yang menawarkan sedikit untuk membedakan dirinya dari perdana menteri yang tidak populer, Yoshihide Suga.

     



    Pemilihan kepemimpinan Rabu adalah yang paling diperebutkan selama bertahun-tahun. Sementara para pemimpin partai biasanya berkumpul di sekitar kandidat, kali ini tidak jelas apakah Kishida akan menang sampai surat suara dihitung pada putaran kedua di sebuah hotel mewah di Tokyo.

    Kishida mengalahkan Taro Kono, seorang berpendidikan Amerika yang blak-blakan, 257 berbanding 170 suara. Kemenangannya dipastikan dalam pemungutan suara putaran kedua yang didominasi oleh anggota parlemen dari partai tersebut.

    Baik publik maupun anggota partai tidak menunjukkan banyak dukungan untuk Kishida. Tapi sayap konservatif partai, yang mendominasi Parlemen, lebih memilih Kishida daripada Kono. Taro Kono jelas lebih dikenal, sebagai menteri yang bertanggung jawab atas peluncuran vaksin covid-19 di Jepang.

    "Parlemen Jepang akan mengadakan sesi khusus awal bulan depan untuk secara resmi memilih perdana menteri baru. Mengingat bahwa Demokrat Liberal mengendalikan legislatif Kishida sudah pasti," laporan the New York Times, Rabu 29 September 2021.

    "Ia juga akan memimpin partainya dalam pemilihan umum yang harus digelar paling lambat akhir November," imbuh laporan tersebut.

    Dengan berjalan dengan tangan yang aman, partai tersebut tampaknya menunjukkan keyakinannya bahwa ia dapat menang dalam pemilihan musim gugur meskipun memilih seorang pemimpin dengan dukungan publik yang kurang baik.

    Setelah satu tahun di mana pemilih semakin frustrasi dengan penanganan pandemi oleh pemerintah dan kesengsaraan ekonomi yang terkait, partai tampaknya mengandalkan kelemahan oposisi dan toleransi publik terhadap status quo.

    Selama kampanye Kishida tampaknya mengakui beberapa ketidakpuasan publik saat ia berjanji untuk memperkenalkan “kapitalisme baru” dan mendorong perusahaan untuk mendistribusikan lebih banyak keuntungan mereka kepada pekerja kelas menengah.

    Dengan melakukan itu, Kishida mengikuti pola yang sudah dikenal di dalam Partai Demokrat Liberal, yang telah mahir mengadopsi kebijakan yang pertama kali diperkenalkan oleh oposisi untuk menjaga agar pemilih tetap tenang.

    Pemilihan kepemimpinan partai penting karena itu adalah pertama kalinya dua wanita hidup untuk posisi teratas. Sanae Takaichi, 60, seorang konservatif garis keras yang didukung oleh Shinzo Abe dan Seiko Noda, 61, seorang anggota parlemen berhaluan kiri yang menyerukan lebih banyak hak bagi perempuan, orang tua dan mereka yang cacat justru dieliminasi di babak pertama.


    (FJR)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id