NATO Takut ISIS Bangkit Usai AS Tarik Pasukan dari Afghanistan

    Marcheilla Ariesta - 18 November 2020 19:58 WIB
    NATO Takut ISIS Bangkit Usai AS Tarik Pasukan dari Afghanistan
    Kelompok militan ISIS dikhawatirkan bangkit lagi di Afghanistan. Foto: AFP
    Brussels: Sekretaris Jenderal NATO, Jens Stoltenberg memperingatkan jika penarikan pasukan Amerika Serikat dari Afghanistan memungkinkan masuknya teroris di sana. Pasalnya, Afghanistan dinilai masih rentan akan terorisme.

    "Afghanistan sekali lagi berisiko menjadi platform bagi teroris internasional untuk merencanakan dan mengatur serangan di negara kami," ucap Stoltenberg dalam sebuah pernyataan, dilansir dari Russia Today, Rabu, 18 November 2020.

    Sebelumnya Pentagon mengumumkan mereka akan melanjutkan perintah Presiden Donald Trump untuk mengurangi pasukan di Irak dan Afghanistan. Nantinya, hanya tinggal 2.500 tentara AS di setiap negara itu pada Januari tahun depan.

    Pengumuman ini akan membuat 500 tentara meninggalkan Irak, dan sekitar 2.000 tentara kembali dari Afghanistan.

    Stoltenberg mengatakan jika pasukan AS pergi, maka kelompok teror Islamic State (ISIS) bisa bangkit kembali. Menurut Stoltenberg, harga untuk pergi terlalu cepat.

    Pasukan NATO juga telah ditempatkan di Afghanistan selama hampir 20 tahun, bersama dengan pasukan AS. "Kami pergi bersama ke Afghanistan, untuk meninggalkannya harus dilakukan secara terkoordinasi dan tepat waktu," tuturnya.

    Ia mengatakan sangat mengandalkan semua sekutu NATO untuk terus berkomitmen. "Ini semua demi keamanan kita sendiri," pungkasnya.

    (FJR)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id