Pengadilan Pakistan Bebaskan Pria Diduga Pembunuh Jurnalis AS

    Renatha Swasty - 29 Januari 2021 07:27 WIB
    Pengadilan Pakistan Bebaskan Pria Diduga Pembunuh Jurnalis AS
    Jurnalis AS Daniel Pearl yang dibunuh di Pakistan pada 2002. Foto: AFP



    Islamabad: Mahkamah Agung Pakistan memerintahkan pembebasan seorang warga Inggris yang dihukum karena penculikan dan pembunuhan reporter Wall Street Journal Daniel Pearl pada 2002.

    Keputusan itu diambil hampir dua dekade setelah tubuh wartawan itu ditemukan di kuburan dangkal di kota Karachi, Pakistan. Dia dibunuh lima bulan setelah serangan 11 September 2001. Rekaman video yang menunjukkan akibat pemenggalan Pearl dikirim ke Konsulat AS di Karachi dan diposting di Internet, pertanda kekerasan sinematik yang dilakukan oleh kelompok ekstremis Islam di tahun-tahun berikutnya.






    Keputusan itu imbas dari pengadilan banding yang diajukan keluarga Pearl dan pemerintah Pakistan terhadap keputusan pengadilan provinsi April lalu, yang membatalkan dakwaan pembunuhan terhadap Ahmed Omar Saeed Sheikh dan tiga kaki tangannya.

    Keputusan Kamis segera dikecam oleh keluarga Pearl, yang menggambarkannya sebagai "parodi penuh keadilan." Mereka mendesak Pemerintah Amerika Serikat (AS) untuk mengambil tindakan.

    "Pembebasan para pembunuh ini membahayakan jurnalis di mana-mana dan rakyat Pakistan. Kami mendesak pemerintah AS untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan di bawah hukum untuk memperbaiki ketidakadilan ini," kata pihak keluarga dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip AFP, Jumat 29 Januari 2021.

    "Kami juga berharap pihak berwenang Pakistan akan mengambil semua langkah yang diperlukan untuk memperbaiki parodi keadilan ini. Tidak ada ketidakadilan yang akan mengalahkan tekad kami untuk memperjuangkan keadilan bagi Daniel Pearl,” jelas pihak keluarga.

    Pada akhir Desember, penjabat jaksa agung di bawah mantan Presiden Donald Trump, Jeffrey Rosen, merilis pernyataan yang mengatakan AS siap untuk mengambil hak untuk mengadili Sheikh di AS, atas dasar bahwa dia membunuh seorang warga negara Amerika.

    Belum jelas kapan Shiekh akan dibebaskan dari penjara utama Karachi. Pengacara Sheikh mengatakan dia berharap kliennya dibebaskan secepatnya pada Jumat.

    Pada April, Pengadilan Tinggi memutuskan bahwa Sheikh tidak bersalah atas pembunuhan Pearl tetapi bersalah atas penculikannya - dan bahwa hukuman tujuh tahun untuk kejahatan itu telah lama dijatuhkan. Keputusan pengadilan membutakan keluarga Pearl, yang percaya Sheikh akan tetap berada di balik jeruji besi seumur hidup.

    Terlepas dari keputusan pada April, otoritas pemerintah menahan Sheikh dan yang lainnya dalam penjara, dengan alasan bahwa pembebasan mereka menimbulkan risiko keselamatan publik.

    Jaksa Penuntut Sindh Faiz Shah, yang menangani banding keluarga Pearl, mengatakan kepada NPR bahwa hakim segera memutuskan setelah pengacara selesai menyampaikan argumen mereka. Dia mengatakan mereka masih menunggu putusan tertulis dikeluarkan. Setelah mendapatkannya, mereka akan mengajukan permohonan ke Mahkamah Agung untuk meninjau seluruh petisi. Aplikasi tersebut, bagaimanapun, jarang menghasilkan keputusan yang dibatalkan.

    Keputusan Mahkamah Agung datang hanya sehari setelah Sheikh mengaku memiliki peran "kecil" dalam kematian Pearl - membalikkan penyangkalan selama 18 tahun. Associated Press mengatakan bahwa surat tulisan tangannya telah diserahkan ke pengadilan dua minggu lalu.

    Sheikh juga menulis bahwa dia tahu siapa yang membunuh Pearl, yaitu militan Pakistan Atta-ur-Rahman, alias Naeem Bokhari. AP melaporkan bahwa Atta-ur-Rahman dieksekusi sehubungan dengan serangan terhadap pangkalan paramiliter di Karachi selatan. Pengacara Sheikh, Mehmood A. Sheikh -,keduanya tidak memiliki hubungan keluarga,- mengatakan bahwa surat itu ditulis di bawah tekanan. Dia tidak memberikan rincian lebih lanjut.



    • Halaman :
    • 1
    • 2
    Read All




    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id