Prajurit Lakukan Pembunuhan, Militer Australia Minta Maaf ke Afghanistan

    Fajar Nugraha - 20 November 2020 13:57 WIB
    Prajurit Lakukan Pembunuhan, Militer Australia Minta Maaf ke Afghanistan
    Pasukan Australia diketahui bunuh warga Afghanistan yang tidak bersenjata. Foto: AFP
    Canberra: Petinggi militer Australia meminta maaf kepada warga Afghanistan, atas pembunuhan yang dilakukan prajuritnya terhadap warga Afghanistan. Sedikitnya 39 warga sipil diketahui menjadi korban pembunuhan.

    Kepala Pasukan Pertahanan Australia pada Kamis meminta maaf kepada warga Afghanistan dan bangsanya menyusul penyelidikan yang mengungkap pembunuhan puluhan warga sipil Afghanistan di tangan pasukan khusus Australia.

    "Kepada rakyat Afghanistan, atas nama Angkatan Pertahanan Australia, saya dengan tulus dan tanpa pamrih meminta maaf atas kesalahan yang dilakukan oleh tentara Australia," kata Jenderal Angus Campbell di Twitter, seperti dikutip AFP, Jumat 20 November 2020.

    “Kepada rakyat Australia, saya dengan tulus meminta maaf atas kesalahan yang dilakukan oleh anggota Angkatan Pertahanan Australia. Anda berhak mengharapkan Angkatan Pertahanan Anda akan membela negara Anda dan kepentingannya dengan cara yang sesuai dengan nilai-nilai dan hukum negara kita," tambahnya.

    Menurut hasil penyelidikan yang dikeluarkan oleh otoritas Australia, pasukan khusus negara itu bertanggung jawab atas setidaknya 39 insiden pembunuhan warga sipil di Afghanistan.

    Dalam pernyataan resmi, Kementerian Pertahanan Afghanistan mengatakan bahwa pemerintah berterima kasih atas dukungan penuh dan berkelanjutan selama 19 tahun terakhir, tetapi "sangat mengutuk pelanggaran ini dan menganggapnya tidak dapat dimaafkan, dan menganggap publikasi laporan di atas dan penunjukan Penyidik Khusus untuk menangani masalah ini sebagai langkah penting untuk mencapai keadilan."

    Kementerian pertahanan mengatakan pihaknya menghargai ungkapan permintaan maaf dan simpati dari otoritas Australia dan kedua pemerintah akan bekerja sama untuk memastikan keadilan diberikan dan kompensasi dibayarkan kepada para korban.

    Personel militer Australia yang berbicara menentang dugaan kejahatan perang di Afghanistan mengatakan bahwa mereka merasa dibenarkan oleh penyelidikan yang menyerukan kemungkinan penuntutan pasukan. Reaksi Australia menurut mereka karena malu dan marah atas keparahan temuan itu.

    Sebuah laporan yang diterbitkan pada hari Kamis menemukan bahwa pasukan khusus Australia dengan komando senior memaksa tentara junior untuk membunuh tawanan tak berdaya untuk "menumpahkan darah" mereka untuk pertempuran.

    Laporan itu merekomendasikan merujuk 19 tentara saat ini dan mantan tentara untuk kemungkinan dituntut, dalam perkembangan yang memicu penderitaan di Australia, yang biasanya menghormati sejarah militernya dengan semangat.

    David McBride, seorang mantan pengacara militer yang menghadapi tuduhan membocorkan informasi tentang tindakan pasukan khusus di Afghanistan, merasa "didukung" oleh laporan itu setelah bertahun-tahun diperlakukan seperti "pengkhianat bagi para penyelidik”.

    "Jika tuduhan yang dia buat sebelumnya terbukti benar, dia akan merasa dibenarkan apa pun hukumannya," kata pengacara McBride, Mark Davis melalui telepon.

    McBride telah mengonfirmasi memberikan dokumen rahasia kepada Australian Broadcasting Corporation (ABC) yang memicu dakwaan terhadapnya. Penyelidikan terhadap penyiar publik yang secara sensasional menyebabkan penggerebekan di markas besarnya di Sydney tahun lalu.

    “Polisi membatalkan penyelidikan ABC bulan lalu, dengan alasan kurangnya minat publik untuk melanjutkan, tetapi McBride masih menghadapi hukuman penjara yang lama jika terbukti bersalah setelah persidangan mulai tahun depan. Tuduhannya sekarang juga harus dibatalkan,” imbuh Davis.

    Dusty Miller, petugas medis pasukan khusus yang bersaksi pada penyelidikan tersebut, mengatakan kepada ABC bahwa mendengar kepala pertahanan negara itu secara terbuka mengonfirmasi klaimnya sebagai "pembenaran sepenuhnya".

    (FJR)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id