Penerjemah yang Bantu Selamatkan Biden, Berhasil Keluar dari Afghanistan

    Medcom - 12 Oktober 2021 17:06 WIB
    Penerjemah yang Bantu Selamatkan Biden, Berhasil Keluar dari Afghanistan
    Penyelamat Presiden AS Joe Biden berhasil dikeluarkan dari Afghanistan. Foto: AFP



    Afghanistan: Penerjemah yang membantu menyelamatkan Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden saat terjebak badai salju di Afghanistan pada 2008 berhasil diselamatkan. Aman Khalili disebut telah melarikan diri dari Afghanistan.

    Dilansir dari Yahoo News, Selasa, 12 Oktober 2021, Kementerian Luar Negeri mengkonfirmasi, Khalili melarikan diri bersama keluarganya setelah bersembunyi dari Taliban selama berminggu-minggu.

     



    Setelah menyeberang ke Pakistan melalui darat, Khalili dan keluarganya terbang dengan pesawat pemerintah AS ke Doha, Qatar. Terdapat ribuan pengungsi dari Afghanistan sedang diproses oleh pejabat AS untuk bermigrasi ke wilayah ini.

    Khalili berhasil melarikan diri dengan bantuan dari sejumlah kelompok Afghanistan dan veteran AS. Sebelumnya, The Wall Street Journal melaporkan, Khalil bersama istri dan kelima anaknya gagal melarikan diri dalam penerbangan darurat Agustus lalu, setelah pengambilalihan oleh Taliban.

    Pada 2008, Khalili disebut bekerja sebagai penerjemah untuk pasukan AS saat senator Biden dan dua anggota parlemen lainnya, Chuck Hagel dan John Kerry, mengunjungi Afghanistan.

    Saat itu, badai salju memaksa helikopter mereka mendarat di daerah terpencil. Khalili pun bergabung dengan Pasukan Reaksi Cepat militer yang melaju dari pangkalan udara Bagram ke pegunungan untuk menyelamatkan mereka.

    Lalu, 13 tahun kemudian, Khalili diketahui tidak dapat memperoleh aplikasinya untuk bermigrasi ke AS yang diproses tepat waktu guna dievakuasi segera saat Taliban merebut kekuasaan di Afghanistan.

    “Halo Tuan Presiden: Selamatkan saya dan keluarga saya,” kata Khalil seperti dikutip di The Wall Street Journal pada akhir Agustus lalu, saat berakhirnya pengangkutan udara  terhadap sekitar 120 ribu orang yang melarikan diri dari Afghanistan.

    Sekretaris Pers Gedung Putih AS, Jen Psaki pun menanggapi dan mengatakan, pemerintah AS akan membantunya, “Kami akan mengeluarkanmu. Kami akan menghormati jasamu.”

    The Wall Street Journal pun melaporkan, Kementerian Luar Negeri tengah mempercepat rencana untuk menyediakan keluarganya dengan visa imigrasi khusus untuk AS. (Nadia Ayu Soraya)

    (FJR)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id