comscore

Banyak Pihak Berupaya Gagalkan Putra Mantan Diktator Filipina Jadi Presiden

Marcheilla Ariesta - 11 Februari 2022 08:56 WIB
Banyak Pihak Berupaya Gagalkan Putra Mantan Diktator Filipina Jadi Presiden
Kandidat Presiden Filipina, Ferdinand Marcos Jr. Foto: AFP
Manila: Komisi Pemilihan Umum Filipina (COMELEC) menolak serangkaian pengaduan yang berusaha mendiskualifikasi kandidat presiden Ferdinand Marcos Jr. Penolakan ini menghilangkan rintangan besar bagi kandidat presiden terpopuler Filipina tersebut.

Divisi pertama komisi memutuskan tidak ada manfaat dalam pengaduan, yang berpusat pada keyakinan Marcos karena gagal mengajukan pengembalian pajak saat menjabat publik dari tahun 1982 hingga 1985.
Para pemohon berpendapat, hukuman seharusnya membuatnya tidak memenuhi syarat untuk mencalonkan diri dalam pemilihan apa pun. Mereka mengutip undang-undang pajak yang mengatur larangan seumur hidup.
 
Baca: Anak Mantan Diktator Ferdinand Marcos Siap Maju ke Pemilu Filipina.

Tapi komisioner mengatakan, hukuman tersebut diperkenalkan pada 1986, setelah pelanggaran dilakukan. Menurut mereka, tidak dapat diterapkan untuk saat ini.

Komisi itu juga mengatakan, pengadilan yang menguatkan keyakinan untuk tidak mendiskulifikasi Marcos Jr.

"Hukuman yang akan menghilangkan hak politik warga negara untuk dipilih dalam pemilihan harus secara jelas, tegas, dan tegas dinyatakan dalam keputusan," kata COMELEC, dilansir dari Channel News Asia, Jumat, 11 Februari 2022.

"Pemotongan hak tersebut tidak dapat dibuat bergantung pada proposisi belaka bahwa hukuman diskualifikasi terus-menerus dianggap tertulis dalam keputusan," tambahnya.

Juru bicara Marcos, Vic Rodriguez memuji para komisaris karena menegakkan hukum dengan mengabaikan kasus-kasus lama yang dianggap sebagai 'petisi mengganggu'.

Divisi COMELEC lainnya bulan lalu menolak pengaduan serupa yang berusaha menghalangi Marcos mencari jabatan, memutuskan bahwa pelanggaran pajak sebelumnya tidak boleh menggagalkan jalannya.

Terlepas dari popularitasnya menjelang pemilihan, Marcos Jr. dan keluarganya tetap dibenci karena pelanggaran yang dilakukan di bawah pemerintahan dua dekade ayahnya.

"Pertarungan baru saja dimulai," kata salah satu pengadu, Loretta Ann Rosales, seorang aktivis politik yang disiksa dan dilecehkan secara seksual selama rezim Marcos.

Rosales memimpin kelompok sayap kiri Akbayan yang menggambarkan keputusan itu sebagai kemunduran besar bagi demokrasi elektoral Filipina.

"Ini adalah kesempatan yang terlewatkan untuk membela kebenaran dan melindungi publik dari penipuan pemilu skala besar oleh seorang terpidana penggelapan pajak," kata kelompok Akbayan dalam pernyataannya.

Selain Marcos, pesaing utama lainnya adalah Wakil Presiden Leni Robredo, Wali Kota Manila Francisco 'Isko Moreno' Domagoso, pensiunan ikon tinju Manny Pacquiao dan Panfilo Lacson, seorang senator.

(FJR)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id