Ratusan Pedemo Myanmar Bebas usai 'Terperangkap' Sepanjang Malam

    Willy Haryono - 09 Maret 2021 10:54 WIB
    Ratusan Pedemo Myanmar Bebas usai 'Terperangkap' Sepanjang Malam
    Demonstran perempuan mengacungkan gestur tiga jari dalam unjuk rasa menentang kudeta di kota Yangon, Myanmar pada Senin, 8 Maret 2021. (STR / AFP)



    Yangon: Ratusan demostran di Myanmar yang sempat "terperangkap" sepanjang Senin malam oleh pasukan keamanan di kota Yangon akhirnya terbebas. Sekitar 200 orang di sebuah distrik di Yangon tidak dapat meninggalkan area Sanchaung karena dihalangi petugas.

    Menurut Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Antonio Guterres, banyak dari mereka adalah perempuan yang ikut turun ke jalan dalam menentang kudeta sekaligus memperingati Hari Perempuan Internasional.






    Suara ledakan sempat terdengar dari lokasi, yang diyakini berasal dari penggunaan granat kejut. PBB sempat menyerukan kepada militer Myanmar untuk membebaskan semua demonstran secara aman.

    Pada Selasa pagi ini, 9 Maret 2021, seorang pedemo mengatakan kepada media BBC bahwa dirinya sudah bisa pergi meninggalkan Sanchaung sekitar pukul 06.30 waktu setempat. Ia menyebut aparat keamanan sudah meninggalkan area sejak pagi.

    Menurutnya, ada 40 demonstran yang ditangkap petugas sepanjang Senin malam. Namun sebagian besar dari mereka yang terperangkap bersembunyi di beberapa titik dan bisa meninggalkan area pada pagi hari.

    Satu demonstran lainnya menuliskan via Twitter bahwa dirinya "sudah pulang ke rumah dengan selamat setelah berada di Sanchaung sepanjang malam."

    "Semua yang bersembunyi bersama saya berada dalam kondisi aman," ucapnya.

    Aksi protes masif di Myanmar terus berlangsung sejak terjadinya kudeta militer pada 1 Februari. Kudeta kala itu diawali dengan penahanan sejumlah tokoh, termasuk pemimpin de facto Aung San Suu Kyi,

    PBB mengatakan lebih dari 54 orang tewas di tangan pasukan keamanan Myanmar sejak awal meletusnya demonstrasi anti-kudeta.

    Sementara itu, militer Myanmar kini juga bertindak represif terhadap media. Militer Myanmar atau Tatmadaw telah mencabut izin lima media lokal yang sering memberikan aksi unjuk rasa.

    Baca:  Militer Myanmar Cabut Izin 5 Media yang Sering Beritakan Demo

    (WIL)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id