Junta Myanmar Tahan Seorang Jurnalis Jepang di Kota Yangon

    Willy Haryono - 19 April 2021 14:21 WIB
    Junta Myanmar Tahan Seorang Jurnalis Jepang di Kota Yangon
    Pasukan keamanan Myanmar bersiaga di dekat mural bergambar gestur tiga jari di kota Yangon pada 25 Februari 2021, (Ye Aung Thu / AFP)



    Yangon: Pasukan keamanan Myanmar telah menahan seorang jurnalis asal Jepang di kota Yangon pada akhir pekan kemarin. Reporter tersebut, diidentifikasi media Jepang sebagai Yuki Kitazumi, sebelumnya sudah pernah satu kali ditahan atas peliputan aksi unjuk rasa menentang kudeta di Myanmar.

    Menurut keterangan sejumlah saksi mata yang dikutip saluran televisi NHK pada Senin, 19 April 2021, pasukan keamanan Myanmar menahan Kitazumi di rumahnya pada Minggu malam.






    Juru bicara Kedutaan Besar Jepang mengatakan bahwa Kitazumi telah dipindahkan dari sebuah pos polisi ke penjara Insein. Insein selama ini dikenal sebagai tempat penahanan narapidana politik Myanmar.

    Berstatus sebagai jurnalis lepas di Yangon, Yuki Kitazumi pernah bekerja untuk surat kabar Nikkei. Februari lalu ia pernah ditahan junta Myanmar, namun dibebaskan tak lama setelahnya.

    Lebih dari 3.000 orang, termasuk pemimpin de facto Myanmar Aung San Suu Kyi, masih ditahan junta militer usai terjadinya kudeta pada 1 Februari lalu.

    Menurut laporan grup pemantau Reporting ASEAN, saat ini ada setidaknya 34 jurnalis dan juru kamera yang ditahan di seantero Myanmar. Grup pemantau Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP) mencatat jumlah demonstran tewas dalam bentrokan dengan pasukan keamanan Myanmar telah melampaui 700.

    Kepala Kabinet Jepang Katsunobu Kato mengatakan kepada awak media bahwa pemerintah menginginkan penjelasan dari Myanmar mengenai penahanan Kitazumi. Tokyo juga menyerukan agar Myanmar segera membebaskannya.

    "Kami akan terus meminta Myanmar untuk segera membebaskannya. Kami akan terus melakukan yang terbaik untuk melindungi warga Jepang di negara tersebut," tutur Kato.

    Meski Jepang belakangan melayangkan kritik kepada junta Myanmar atas perlakuan terhadap oposisi, Tokyo sejauh ini tidak mengambil langkah-langkah seperti penjatuhan sanksi seperti yang telah dilakukan Amerika Serikat dan beberapa negara lainnya.

    Baca:  Junta Myanmar Bebaskan 23 Ribu Tahanan di Tahun Baru Buddha

    (WIL)

    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Komentar

    LOADING
    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id