Bentuk Protes Terbesar Rakyat Myanmar Melawan Militer

    Surya Perkasa - 18 Februari 2021 06:54 WIB
    Bentuk Protes Terbesar Rakyat Myanmar Melawan Militer
    Protes Myanmar berlangsung besar-besaran menentang militer. Foto: AFP


    Yangon: Puluhan ribu demonstran membanjiri jalan-jalan di kota terbesar Myanmar pada Rabu 17 Februari 2021, dalam salah satu protes terbesar yang pernah terjadi terkait kudeta. Protes masih berlanjut meskipun ada kekhawatiran PBB bahwa pergerakan pasukan baru-baru ini dapat mengindikasikan bahwa militer sedang merencanakan serangan dan tindakan keras yang kejam.

    Di Yangon, pengunjuk rasa berbaris membawa tanda-tanda yang menyerukan agar pemimpin yang digulingkan Aung San Suu Kyi dibebaskan dari penahanan. Sementara yang lain berpura-pura mengalami mogok mobil, dan secara strategis meninggalkan kendaraan mereka dan meninggalkan kap mesin, untuk mencegah pasukan keamanan mengakses demonstrasi dengan mudah.


    Baca: Ternyata Aung San Suu Kyi Sudah Jalani Pengadilan Tanpa Pengacara.

    Demonstrasi besar juga diadakan di kota terbesar kedua di negara itu, Mandalay, dan ibu kota Naypyidaw. Aksi ini melanggar perintah yang melarang pertemuan lima orang atau lebih di masa pandemi covid-19.

    Seorang pengendara, yang tidak mau disebutkan namanya karena takut menjadi sasaran, menjelaskan secara gamblang bahwa mobilnya mogok “karena penderitaan yang dialami orang-orang kami sekarang. Kami hanya menghentikan mobil di sini di jalan untuk menunjukkan bahwa kami tidak menginginkan rezim militer."

    Demonstrasi itu terjadi sehari setelah pelapor PBB Tom Andrews mengungkapkan kekhawatirannya atas laporan tentara yang diangkut ke Yangon. Dia mencatat bahwa gerakan tersebut sebelumnya mendahului pembunuhan, penghilangan dan penangkapan massal.

    “Saya takut mengingat pertemuan dari dua perkembangan ini, kondisi bisa berada di posisi di mana militer melakukan kejahatan yang lebih besar terhadap rakyat Myanmar,” katanya dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Komisi HAM PBB di Jenewa, seperti dikutip AFP, Kamis 18 Februari 2021.

    Hingga Rabu malam, belum ada laporan tentang kekerasan besar pada protes tersebut.

    Namun, penduduk Mandalay melaporkan mendengar suara tembakan sekitar satu jam setelah dimulainya jam malam pada pukul 8.00 malam saat puluhan polisi dan tentara berkeliaran di lingkungan perumahan bagi pekerja kereta api negara.

    Ada laporan serupa tentang penembakan dan tindakan agresif lainnya di beberapa kota sejak pekan lalu - tampaknya bagian dari upaya untuk mendekatkan diri kepada orang-orang daripada menyebabkan cedera. Pekerja kereta bisa jadi sasaran karena sudah menyatakan dukungannya terhadap gerakan protes dan melakukan mogok kerja.

    Militer merebut kekuasaan pada 1 Februari, hari di mana anggota parlemen yang baru terpilih seharusnya memulai jabatan baru. Kudeta menjadi kemunduran yang mengejutkan bagi negara yang telah mengambil langkah tentatif menuju demokrasi.



    • Halaman :
    • 1
    • 2
    Read All




    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id