comscore

Peluang Investasi dan Ekspor Indonesia ke Afrika Pascapandemi

Willy Haryono - 28 Mei 2022 09:54 WIB
Peluang Investasi dan Ekspor Indonesia ke Afrika Pascapandemi
Wamenlu Mahendra SIregar dalam webinar Peluang Investasi dan Ekspor Indonesia ke Afrika Pascapandemi Covid-19" pada 25 Mei 2022. (Kemenlu RI)
Jakarta: Pengenalan dan pemetaan lebih mendalam atas karakteristik serta potensi pasar masing-masing negara dan tiap-tiap komoditas sangat diperlukan untuk menyusun langkah terobosan guna memperluas investasi dan ekspor Indonesia ke benua Afrika. Demikian pernyataan Wakil Menteri Luar Negeri Mahendra Siregar dalam webinar "Peluang Investasi dan Ekspor Indonesia ke Afrika Pascapandemi Covid-19" pada 25 Mei 2022.

Webinar yang bertujuan berbagi praktik terbaik dan pelajaran berharga serta peluang dan tantangan ekspor dan investasi di kawasan Afrika ini melibatkan 251 orang, termasuk kalangan pengusaha swasta, pembelajar ekspor, serta diplomat dari berbagai Perwakilan RI.
?Wamenlu juga menengarai berbagai faktor pendukung dan penghambat yang perlu diperhitungkan dalam menakar risiko berinvestasi dan berdagang di Afrika. Termasuk risiko yang muncul dari kondisi stabilitas dan keamanan, serta dari skema pembayaran yang belum mapan di sejumlah negara Afrika. 

"Perluasan perjanjian perdagangan bebas (FTA) dan perjanjian perdagangan preferensial (PTA) sedikit banyak dapat mengurangi risiko ini. Sinergi yang kokoh di antara segenap pemangku kepentingan diharapkan dapat mengendalikan risiko tersebut," ucap Wamenlu Mahendra, dalam keterangan di situs Kementerian Luar Negeri, Jumat, 27 Mei 2022.

Dalam kesempatan yang sama, Presiden Direktur Bio Farma, Honesti Basyir, menyampaikan bahwa salah satu tantangan yang dihadapi Bio Farma adalah mengidentifikasi mitra lokal yang andal di tiap-tiap negara Afrika agar dapat melakukan penetrasi secara langsung tanpa melalui pihak ketiga.

Selama ini, Bio Farma telah hadir di 49 negara Afrika. Ia berharap Perwakilan RI membantu mengidentifikasi mitra lokal yang potensial dan teruji reputasinya untuk memudahkan penetrasi pasar, baik untuk produksi maupun distribusi di negara-negara di kawasan Afrika.  

Selain dari Bio Farma, narasumber webinar yang berlangsung empat jam ini adalah wakil-wakil PTDI, Pindad, LPEI (Indonesia Eximbank), Wijaya Karya, Indofood Afrika Selatan, juga para Duta Besar RI di Mesir, Kenya, Mozambik, Senegal, Tanzania serta Namibia.

Mereka semua menyampaikan sejumlah wawasan serta dialog yang membuka berbagai peluang kerja sama yang dapat ditindaklanjuti untuk persiapan Indonesia-Africa Forum ke-II tahun 2024.

Baca:  Negara Afrika Barat Doyan Produk Pertanian RI, Apa Saja?

(WIL)

Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

 

 

 

Komentar

LOADING
Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

  1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
  2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
  3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
  4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

Anda Selesai.

Powered by Medcom.id