Dianiaya di Kapal Taiwan, ABK WNI Terima Kompensasi

    Marcheilla Ariesta - 25 Juni 2020 15:27 WIB
    Dianiaya di Kapal Taiwan, ABK WNI Terima Kompensasi
    KBRI Kolombo negosiasi masalah penganiayaan ABK WNI oleh kapten kapal Taiwan. Foto: KBRI Kolombo
    Kolombo: KBRI Kolombo menyelesaikan kasus penganiayaan yang diterima seorang anak buah kapal asal Indonesia berinisial DY. Penganiayaan itu dilakukan tiga kapten kapal Taiwan.

    Penyelesaian kasus ditandai dengan penandatanganan perjanjian damai antara DY dengan pihak perusahaan, Global Fisheries. Perusahaan juga menyerahkan uang kompensasi sesuai dengan jumlah yang disepakati kedua belah pihak.

    Pada 11 dan 22 Juni 2020, KBRI Kolombo telah melakukan upaya mediasi antara DY dengan Global Fisheries.

    "Kasus penganiayaan terhadap DY terjadi pada 9 Juni 2020 yang bermula ketika yang bersangkutan menolak permintaan kapten kapal untuk pindah dari 389 ke kapal 777," kata KBRI Kolombo dalam keterangan tertulis yang diterima Medcom.id, Kamis 25 Juni 2020.

    Penolakan tersebut dilakukan DY karena dia telah melakukan putus kontrak kerja dengan keinginan sendiri pada akhir Mei lalu. KBRI Kolombo menyesalkan tindakan kekerasan terhadap DY.

    Karenanya, KBRI Kolombo melakukan pertemuan dengan pihak-pihak terkait dan meminta perusahaan untuk memproses insiden terebut. Dalam pertemuan itu, disepakati jika penyelesaian masalah tidak melalui jalur hukum.

    "Untuk itu, perusahaan telah memberikan pengobatan kepada korban, penggantian telepon seluler yang rusak dan juga DY diberikan uang kompensasi sesuai kesepakatan kedua belah pihak," imbuh mereka.

    Pada 15 Juni 2020, puluhan ABK WNI melakukan aksi pengeroyokan terhadap dua kapten kapal Taiwan terebut. KBRI Kolombo menyesalkan aksi pengeroyokan oleh WNI terhadap kapten kapal Taiwan.

    "Karena tindakan tersebut tidak dapat dibenarkan dan melawan hukum serta merugikan kepentingan ABK WNI sendiri," terang mereka.

    Insiden pengeroyokan oleh sekelompok WNI ini juga disepakati untuk diselesaikan tidak melalui jalur hukum. Masalah selesai secara damai dan kekeluargaan.

    Perusahaan juga bersedia membelikan tiket pulang untuk DY dan empat ABK WNI lainnya yang putus kontrak kerja karena keinginan pribadi. Kelimanya dijadwalkan pulang ke INdonesia awal Juli mendatang.

    (FJR)


    Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?

    Cara untuk mendapatkan Berita terbaru dari kami.

    Ikuti langkah berikut ini untuk mendapatkan notifikasi

    1. Akses Pengaturan/Setting Browser Anda
    2. Akses Notifications pada Pengaturan/Setting Browser Anda
    3. Cari https://m.medcom.id pada List Sites Notifications
    4. Klik Allow pada List Notifications tersebut

    Anda Selesai.

    Powered by Medcom.id